-intermezo-

M = eMi / eMo = aku = saya

kalo temen-temen dunia nyata ato dunia maya udah kenal saya , pasti udah hafal kalo saya dalam teks [sms, surat, blog, dll] menggunakan ‘M’ untuk kata ganti ‘saya’ alias menyebut diri saya sendiri. Bukan maksut mau alay, tapi dari dulu jaman SD, saya hobi nulis diari dan udah pake M buat nyebut ‘saya’, dan itu berlanjut dan menjadi tradisi ketika saya menulis surat, sms dan akhirnya ngeblog.. awalnya emang aneh buat yg belom kenal tapi yg udah kenal mah udah biasa.. selain emang M dari ’em’ dari ’emi’ juga lebih ringkes dan hemat karakter hehe.. dan ‘M’ sendiri yg awalnya demi menghemat karakter, akhirnya jadi ‘membentuk karakter’ sendiri buat saya. Yah.. M udah identik dengan saya.. temen2 klo komen, ato bales sms jg otomatis manggil ‘M’.

dan saya karena emang udah kebiasaan sejak lama alias dari kecil sampe udah gede dan aktif ngeblog dan bergaul sama orang-orang akhirnya tetep pakai ‘M’ itu sampe merekapun ikut terbiasa. Ga sedikitpun ngerasa aneh, apalagi diliat dari umur waktu itu hehe.. nah sekarang.. karena kali udah ngerasa ‘gede’ dan u know… udah jadi emak-emak ini.. pakai ‘M’ lagi kok kayak ga relevan. Emang di sms saya masih pakai M, maklum karakter dibatesin dan sulitnyamengubah kebiasaan.. tp ketika saya mau ngeblog lagi.. apalagi udah vakum lama.. ujug-ujug kaku banget.. dan kebiasaan yg dari dulu akhirnya secara ALAMI bisa berubah , ngerasa aneh sendiri dengan merasa lebih nyaman menggunakan kata ‘saya’😀

penting ya??

begitulah.. buat yg udah lama kenal biar ntar ga kaget.. saya yg udah biasa pake ‘M’ kok sekarang udah ga pake lagi.. buat yg suka merasa aneh.. biar ga ngerasa aneh lagi.. walo kadang ntar suka bakal keceplosan ga sengaja nulis M lagi,, tapi moga seiring waktu bakal mulai biasa..

begituhhh

dan eMi tetaplah eMi, yg masih tetep manggil M ya silahkan.. yg masih manggil emo ya silahkan.. saya seneng2 aja,, semang semua itu udah panggilan akrab dari dulu..

sekian intermezonya hehe.. mari ramaikan blogsphere lagi..!!

Getting Up!!

mmmhhoooahhhhhhh………

tanpa ba bi bu.. alias basa basi busuk… mulai sekarang berjanji.. kembali aktif nulis dan ngisi blog yg udah mulai lumutan ini,,,

udah banyak cerita terlewat.. momen terlewat,, hal-hal indah sedih mengejutkan yang tak terdokumentasi di blog ini. thats trully my fault,,,hiks

semangat ah.. ga ada alesan lagi sekarang..kudu mulai luangin waktu… menapaki kembali dunia perbloggingan yang entah bagaimana kabarnya sekarang.. semoga baik-baik dan makin banyak lahir blogger keren dan inspiratif.. dari dulu pengen seperti itu tp ga pernah kesampean… biasa mood, semangat, dan waktu luang yg up and down..

azzam.. umar… mom love u both.. sooo much.. dan dengan kembali aktif nulis2 disini ga mengurangi cinta dan perhatian mom pada kalian… mohon ridhonya ya… hehe..

Give Me Back My BB!! #XLBBQ10

kompetisi nulis pengalaman with BB? “AQ dan BB Q” , beuhhh…. jadi pengen meledak-ledak rasanya. gimana enggak coba, pengalamanku bersama BB itu adalah KENANGAN INDAH SEKALIGUS MEMILUKAN dalam jangka waktu yang sangat-sangat singkat.

flashback kembali ke ingatan beberapa tahun lalu.. BB pertamaku, BB persembahan dari XL, yang sangat diiidamkan dan diperoleh dengan perjuangan indah, tapi pergi begitu saja.. ya begitulah,… indah, dapet gratis dari XL, tapi pergi sekejap mata.. hah kok bisa?? begini ceritanya….

*jreng jreng*

waktu itu saya hadir di acara Sharing Online Lan Offline [SOLO] yang diadain sama komunitas blogger Solo [Bengawan], dengan sponsor utama dari XL. acaranya sendiri sukses banget.. ga cuman bertabur hadiah dan doorprize tapi kedekatan panitia dengan peserta termasuk dari pihak sponsor yang akrab satu sama lain. pengalaman yang fun dan tak terlupakan.

saya sendiri datang ke acara tersebut niat murni pengen bisa dekat dengan blogger dan komunitas yang lain seperti tema acaranya. ga berharap hadiah, kalo dapet sih anggep aja bonus hehe.

saya [cewek sendiri] bersama teman-teman Pendekar Tidar *akting doang*

seperti biasa, acara seperti itu biasanya terdapat kompetisi menulis review ato livetweet yang berkaitan tentang acara. ga tanggung-tanggung, dalam acara itu pihak sponsor [XL] menyediakan dua hadiah utama berupa sepaket BB persembahan XL untuk dua orang pemenang. caranya dengan menulis di blog tentang acara tersebut atau nulis bertemakan internet.

setiap kegiatan apapun bersama temen-temen blogger pasti sebisa mungkin saya tulis di blog. berhubung kali ini ada hadiahnya saya coba buat bikin tulisan yang bagus biar masuk penilaian. tapi bikin tulisan bagus itu juga ga gampang, palagi mengingat saingannya ratusan dan jago-jago nulis semua. mana yang diambil pemenangnya cuman dua lagi, pasti persaingan ketat, kemungkinannya semakin kecil.

saya pun putar otak, saya harus bikin tulisan yang unik. tulisan kalau sekedar bagus, pasti semua bisa, tulisan kalo ditunjang foto-foto keren juga banyak yang lebih mampu [secara mereka-mereka pada bawa DSLR, sedang saya, kamera poket aja enggak:mrgreen: ], saya harus punya modal sendiri yang mereka semua ga punya, yaitu tulisan unik tadi, dan berkarakter yang bisa bikin juri ngelirik dan milih saya jadi pemenang. tapi tetep, idenya susah euy.. nyari wangsit kemana-kemana tetep aja ga nongol-nongol…

tapi yang namanya usaha, kalau sungguh-sungguh pasti membuahkan hasil. seperti jerawat, ide itu muncul ga disangka-sangka. saya bikin tulisan tentang kota Solo dari A sampe Z, secara ringkas tapi semua unsur masuk, dengan konsep tulisan yang berbeda. saya percaya diri, walau ga didukung hasil jepretan DSLR kayak yang lain, tapi tulisan saya punya nilai. bismillah… sayapun mulai ketik mengetik.

proses nulis yang biasanya cuman bentar, kali ini karena lain dan perlu ide yang terus mengalir, prosespun ga bisa kelar sehari atau dua hari. butuh berhari-hari bo. dan sebagai penyemangat, saya selalu membayangkan Blackberry [yang ngimpi bisa pegang aja ga pernah] ada di depan mata. *menguji teori THE SECRET*

dan tulisanpun beres [ini nih tulisan saya], dengan penuh harap saya setor dan tinggal nunggu hasil. dengan gaya sok cool dan ber-nothing to lose, tapi tetep dalam hati… “c’mon BB.. come to mommy..”  jujur aja, saya waktu itu emang ngebet banget. secara tahun itu BB lagi heboh-hebohnya. dan belom banyak yang bisa pegang. selain masih jarang juga harganya masih mahal banget. blom banyak yang pake. dan saya pastiin juga, dari ratusan peserta waktu itu yang selalu update gadget yang pegang BB masih belom banyak. ini kesempatan saya, walo saya blom mampu beli, bakal sangat keren banget kalo saya bisa punya. hehe..

hari pengumumanpun tiba.. pagi-pagi saya dapet kabar dari temen, kalo saya menang. iya.. SAYA MENANG!!! akhirnya…. alhamdulillah.. perjuangan ga sia-sia. dan dengan noraknya saya langsung gedor-gedor pintu kamar adek saya, ngebangunin demi ngasih pengumuman “AKU DAPET BEBEEE”. –>> ini link pengumumannya

sudah terbayang, apa yang bakal dilakuin kalau BB itu udah dalam genggaman tangan, peluk-peluk tiap hari, dicium-cium, dipijet-pijet terus [keypadnya] hehe. begitulah noraknya saya. dan saya patut norak, karena BB adalah barang mewah waktu itu yang saya blom mampu beli. dan sebagai orang “yang ga mampu beli BB” bisa punya BB kan suatu yang istimewa, dan bolehlah saya bertingkah norak sesekali.. hihi..

penantian menunggu hadiah datang selalu bikin deg-deg ser.. apa barangnya bagus? apa buat online cepet? apa warnanya lucu? apa dengan saya pegang saya jadi keliatan keren?? hehe… dan setelah beberapa hari BB itupun datang…

IMG_1179

hadiah BB, masih utuh dalam bungkusan
[kebetulan pemenang satunya adalah sesama temen se-komunitas ]

tampilan BB hadiah XL [curve] warna pas sesuai kesukaan saya.. maroon

tampilan BB hadiah XL [curve] warna pas sesuai kesukaan saya.. maroon

 

tapi, yang namanya rejeki Allah yang ngatur, yang namanya takdir, Allah juga yang menentukan. disaat BB itu datang, masalah lainpun juga menghampiri. yaitu, bertepatan dengan pembayaran uang kuliah, yang u know.. dimana-mana kuliah itu ga murah. kebetulan bulan itu juga bulan pertama saya nganggur setelah resign dari kerjaan saya jaga warnet. saya terpaksa meninggalkan pekerjaan karena jadwal kuliah yang semakin padat, dan karena saya lebih berat mempertahankan kuliah, pekerjaan saya lepaskan dengan resiko cari duit dengan cara lain [waktu itu saya berniat buka usaha edukasi komputer dan depot minuman di rumah].

setelah ditimbang-timbang, dan dengan sangat berat hati ditambah tetesan air mata… terpaksalah BB itu saya relakan untuk dijual sebelum saya gunakan. -sengaja BB itu tidak diutak-atik, demi mendapat harga jual yang gress-. yang tersisa hanya kartu XL. jujur, saya ngerasa feeling guilty sama XL, sama BB, dan sama mimpi saya sendiri… BB idaman ditangan tapi dengan teganya saya jual, demi bertahannya kuliah saya yang dari awal udah penuh perjuangan berdarah-darah. ga lucu juga misal saya harus pinjam-pinjam uang [yang jumlahnya ga sedikit] demi bayar kuliah sementara saya pegang BB baru. apa kata temen yang saya pinjami? *sedih nian*

“jadi salah siapa BB ilang?? salah lo sendiri kan? udah beruntung banget dapet BB GRATIS DARI XL, maen lepas aja!! sukurin, nyesel lo yaaaa”

memang, menyesal luaaar biasa saya harus kehilangan BB dan kehilangan mimpi jadi “orang keren yang pegang BB” karena masih jarang waktu itu di lingkungan saya, hiks… tapi buat mengobati rasa sesal saya, saya selalu berkata dalam hati bahwa disinilah BB dari XL sebagai pahlawan. berkat dia saya bisa bayar kuliah lunas [biasanya pake nunggak-nunggak], dan sisanya bisa buat modal saya buka edukuasi komputer anak dan depot minuman dirumah *akhirnya kesampaian*. ga cuman kuliah saya yang bertahan, juga mata pencaharian sayapun terselamatkan karena punya usaha baru walo kecil-kecilan. [kalo ga percaya, ada di postingan saya ini ]

sedih.. seneng.. nyesel.. campur aduk.

dan setelah beberapa tahun, BB udah ada dimana-mana dengan berbagai macam jenis seri dan harga yang mulai terjangkau, saya tetap belom bisa memegang BB. di satu sisi saya belum pensiunkan hp lama saya, di sisi lain saya juga belum melupakan BB pertama saya yang singkat itu. ga peduli hampir sebagian teman dan sodara pada pegang BB, saya enggak, bahkan BBM-an aja saya blom pernah.. terserah orang mau bilang saya ‘ndeso’ ato apa. bukan karena saya ga tertarik membeli BB, tapi justru karena saya ‘terlalu sayang’ sama BB lama saya, dan berharap BB itu bisa kembali. [sesuatu yg impossible ya?]. apalagi saya ga mau menjadi pengguna seperti yang lain yang sekedar buat gaya-gayaan. Blackberry itu gadget canggih, kalau pegang harusnya bisa juga mengoptimalkan kemampuannya. banyak banget kok kecanggihannya yang ga cuman bisa buat telpon, sms dan BBMan. ya nggak?

saya kadang ga percaya dengan istilah KESEMPATAN DATANG HANYA SEKALI. buat saya, selama dunia berputar dan hidup masih dijalani, yang namanya kesempatan bisa datang dua kali atau lebih, selama itu ada, selama kita mencari, atau sekedar keberuntungan. dengan tulisan ini saya anggap bahwa kesempatan itu datang lagi kepada saya, memang itu ga mengembalikan BB lama saya, tapi proses dan pengalamannya bikin saya seperti ‘de javu’ dan mengenang perjuangan saya mendapatkan BB saya.

katanya JODOH ITU GA KEMANA. istilah yang itu saya baru percaya. anggap saja BB Q kali ini adalah ‘reinkarnasi’ dari BB lama saya, dan saya bisa dikasih kesempatan untuk memilikinya. satu-satunya kenangan XL adalah kartu perdana yang masih saya pakai sampai sekarang, dan saya gunakan di hp saya. walo bukan BB tapi saya puas karena menggunakan XL sinyal kuat dan buat internetan lancar. ga kebayang seandainya XL saya itu bertemu ‘jodoh’nya lagi. disandingkan dengan Blackberry, wahhh pasti makwusss…. chemistrinya kuat, dan saya? jelas jingkrak-jingkrak karena bisa terobati luka saya. hmm.. terkesan lebay ya… tapi orang ga akan bisa mengerti perasaan saya, BB yang saya dapet dari hadiah XL waktu itu bukan hadiah undian atau keberuntungan ‘bejo-bejoan’ belaka. tapi emang dari usaha dan mengalahkan puluhan peserta lain, dan itu precious banget buat saya. proses dan historinya membuat saya ga bisa melupakan begitu saja… dan saya pengen bisa mendapatkan, merasakan perasaan itu kembali..menyembuhkan luka saya.. menebus rasa ‘sesal’ dan bersalah saya diwaktu lalu..

….BB IMPIAN….

oh BB Q.. kembalilah padaku….. I really miss you….

sumber gambar

dan ini

Bank Mandiri untuk Keinginan Seluruh Anggota Keluarga

saya dibesarkan di dalam ‘keluarga besar’ artinya anggota keluarga kami lumayan banyak. ayah, ibu, dua kakak, satu adik, dan kakek nenek. ketika masa kecil yang saya bayangkan waktu itu adalah bahagia, karena semua masih lengkap berkumpul dan sehari-hari yang saya tau adalah bermain dan bersenang-senang.

seiring waktu berjalan, ketika kami sudah mulai beranjak dewasa, ternyata hidup berjalan, berputar, dan berubah-ubah. kakek dan ibu dipanggil yang Kuasa, kakak-kakak mulai kerja dan kuliah ke luar kota, adik sekolah di asrama. ternyata kita ga bisa selamanya mengharapkan semua anggota berkumpul seperti sedia kala. apalagi jika suatu saat sudah berumah tangga dan mempunyai keluarga sendiri-sendiri.

ketika ibu udah ga ada, semua tampak sulit. ga ada yang pinter mengatur keuangan dalam rumah tangga, ayah kewalahan, saya lulus SMA dengan nilai lumayan, ternyata belum tentu bisa kuliah karena biaya ga ada, padahal menurut saya Ayah yang PNS golongan IV harusnya mampu. termasuk ketika ayah berkeinginan untuk haji, ternyata menjadi sebuah cita-cita yang sangat sulit. menjadikan saya berkeinginan suatu saat bisa menaikkan beliau untuk haji.

mungkin, keadaan akan sangat berbeda jika kita mengenal Bank Mandiri lebih awal. Memang dulu ayah udah punya rekening di Bank Mandiri, dan beliau ngerasa terbantu ketika ada masalah keuangan dalam keluarga, beliau melakukan pinjaman dan katanya semuanya sangat mudah dan nyaman. dan yang terpenting pelayananannya, enak dan ketika ayah saya sudah selesai melakukan kewajiban pihak dari bank mandiri memberikan semacam apresiasi dengan tetap menjaga hubungan baik kepada nasabahnya. ga heran ayah saya begitu cinta mati sama bank ini, dan menyarankan anak-anaknya kalau ingin membuka rekening bank, buka di Bank Mandiri saja, dan memang kita turutin, dan ucapan ayah benar, pelayanan di bank Mandiri di manapun cabang dan unitnya semuanya menyenangkan.

tapi seandainya ayah tahu sejak dulu dan melakukan tabungan rencana mandiri, mungkin ga berat buat menguliahkan anak-anaknya dan buat naik haji. tapi yang sudah berlalu ga boleh disesali, yang terpenting ayah udah mengenalkan kita pada bank mandiri itu pointnya. sepertinya bukan perkara penting, tapi ketika saya sudah berumah tangga baru sangat terbantu sekali akan kepemilikan nomer rekening bank mandiri.

kebetulan suami saya juga nasabah bank Mandiri. sejak menikah saya diboyong suami dan kami masih ikut tinggal bersama mertua. dan sama kayak keluarga saya, keluarga suami juga keluarga besar. suami anak pertama dan kita punya lima adik.  kita hidup sederhana apalagi suami juga cuma karyawan biasa. tapi kami sadar pengelolaan keuangan dalam keluarga yang disiplin itu penting, apalagi untuk masa depan. apalagi kita punya cita-cita yang banyak, pengen punya rumah sendiri, sekolahin anak sampe tinggi, naik haji bersama oranng tua, berwiraswasta, dan lain-lain. dengan mengandalkan gaji alakadarnya dari suami, semua cita-cita itu nampak mustahil.. tapi semua menjadi mungkin kalau kita menjadi nasabah Bank Mandiri. semua bisa diatur dan direncanakan. trust me, coz we did it.

untuk tabungan dan transaksi keuangan : TABUNGAN MANDIRI

cukup dengan setoran awal Rp. 500.000,- kita udah bisa memiliki rekening mandiri dan dapat dilakukan diseluruh cabang di Indonesia [tentunya sesuai KTP masing-masing]. nah, trus kalo udah jadi nasabah keuntungan kita apa? oke, gini sekarang orang maunya serba cepet dan simpel kan. kalo transaksi via ATM, ATM bank apa coba yang paling gampang dicari di mana-dimana? Bank Mandiri kan? dengan satu kartu ATM aja kita udah bisa macem-macem, selain ngambil uang dan transfer, kita juga bisa pake buat kebutuhan rumah tangga seperti bayar listrik, pulsa, belanja, dan lain-lain. keamanan? jelas terjaga dong.

itu aja? enggak lah… nasabah Mandiri dimanjakan banget ga cuma dengan kartu ‘keramat’ ATM tapi juga layanan internet banking dan sms banking. transaksi dan info-info bisa didapat dari internet dan juga nomer seluler kita. jadi kita bisa efisien waktu karena ga perlu beranjak, bisa dilakukan kapanpun dan dimanapun kan?

ada lagi, yang namanya bank pasti beroperasi lima hari kerja dari hari senin sampe jumat aja. nah, di beberapa cabang Bank Mandiri udah ada layanan Weekend Banking yang ngasih kesempatan pada nasabah yang ga bisa bertransaksi pada hari kerja. dahsyat..

untuk memiliki rumah idaman : MANDIRI KPR

hmm.. mungkin saya akan sedikit ‘curcol’, bahwa suami saya adalah seorang duda. dan dulu suami saya pernah melakukan kredit rumah [KPR] melalui KPR Mandiri. berdasar pengalaman suami saya KPR mandiri nggak ribet asal semua persyaratan sudah terpenuhi. dan Mandiri KPR ini mempunyai beberapa kelebihan, diantaranya :

  • Suku bunga kompetitif.
  • Proses cepat dan mudah.
  • Uang muka ringan.
  • Jangka waktu fleksibel s.d 15 tahun.
  • Bank Mandiri bekerjasama dengan lebih dari 350 proyek developer di seluruh Indonesia dan tersedia program-program yang menarik untuk pembelian rumah di proyek developer tersebut.

persyaratan untuk pengajuannya pun ga ribet. yaitu :

  • warga negara Indonesia [WNI] dan berdomisili di Indonesia
  • Umur min. 21 th pada saat kredit berakhir maksimal 55 th [pegawai] dan maksimal 60 th [profesional/wiraswasta]
  • memiliki pekerjaan dan penghasilan tetap sebagai pegawai tetap/wiraswasta/profesional dengan masa kerja/usaha minimal 1 th [pegawai] 2 th [profesional/wiraswasta]

jenis KPR Mandiri-pun macem-macem disesuaikan dengan kebutuhan kita. ada KPR Duo, KPR Take Over, KPR Top Up, KPR Flexible, dan KPR Angsuran Berjenjang. saya sendiri nantinya pengen juga ngajuin KPR Mandiri biar segera punya rumah sendiri yang nyaman, tentunya setelah bisa memenuhi persyaratan.. wah jadi ga sabar.. mendingan survei tempat dulu ah sembari nabung hehe..

nah, untuk masa depan.. hmm ngomongin masa depan mah banyak banget pointnya. ada tentanng pendidikan anak, perencanaan keuangan, pengen haji, dan lain-lain… dan Bank Mandiri melayani semuanya. iya SEMUANYA. coba kita bahas satu-satu, terutama yang kaitannya dengan kehidupan saya.. hehe

kita sebagai anak tentunya pengen bisa membahagiakan orang tua sebagai wujud balas budi kita akan jasa-jasa mereka yang walaupun ga terbalaskan. saya dan suami pun pengen bisa membahagiakan orang tua kita semaksimal yang kita bisa. salah satunya dengan cita-cita memberangkatkan mereka haji. dan sukur-sukur bisa bareng hehe. Dengan MANDIRI Tabungan Haji kita ga cuman diakomodir mempersiapkan biaya Haji, tapi fasilitas Tabungan Haji di Bank Mandiri sudah on-line dengan SISKOHAT Kementerian Agama, akan memudahkan nasabah terdaftar sebagai calon jemaah haji. enak yah…

PR satu lagi kita dalam rangka pengen bahagiain ortu adalah dengan membantu keuangan ortu. ortu selama ini mengelola beberapa petak sawah milik yayasan yang ‘disulap’ sebagai kebun karena krisis air. sama aortu kebunnya ditanamin singkong, pisang, dan sengon. hasilnya ga seberapa, paling dari hasil singkong dan pisang dibikin usaha kripik. kita pengen bisa ngebantuin modal dengan ngajuin Kredit UKM Mandiri. fyi aja nih, Kredit UKM Mandiri menjadi bank UKM yang paling bertumbuh pesat dan menjadi yang terbaik seIndonesia. jadi kenapa ga kita percayakan aja di Bank Mandiri.

selain Kredit UKM tadi, ada satu produk keren lagi dari Mandiri yang sangat membantu kita untuk usaha atau keperluan lain yaitu Mandiri KTA. dedikasi tinggi mandiri terhadap para UKM sangat besar, bahkan dengan adanya Mandiri KTA ini semakin membuktikan kalau Bank Mandiri selalu serius dan peduli terhadap kesejahteraan masrayakat. setiap nasabah boleh join kok, tentunya harus memenuhi persyaratan yang berlaku. asal syaratnya terpenuhi kita dan diterima, kita langsung dapet menikmati kelebihan-kelebihannya seperti kredit tanpa agunan, cicilan ringan, limit kredit sampai 200 juta. moga aja nanti bisa terpenuhi persyaratannya kalau ngajuin, jadi bisa sedikit membantu usaha orang tua dalam merintis usaha.

selain tugas sebagai anak, kita juga harus mikirin tugas sebagai orang tua. dimana masa depan anak-anak kita sangat ditentukan oleh kita orang tuanya. saya dan suami sadar saat ini keuangan kami masih tergolong ‘ngepas’ artinya dari penghasilan bulanan kita ya habis untuk kebutuhan harian. makanya kita sangat memperhatikan sekali tentang perencanaan kedepan terutama untuk anak-anak kami.

produk perencanaan ‘masa depan’ yang ada di Bank Mandiri banyak banget. tinggal pilih aja apa yang kita butuhkan. saya pernah ikut Tabungan Rencana dengan nominal Rp. 100.000,- / bulan. ringan sih tapi ada kalanya kalo pas lagi butuh-butuhnya duit jumlah segitu terasa berat. tapi seperti arti pepatah berakit-rakit ke hulu berenang ketepian, kita ngerasain enaknya belakangan. sesuai waktu yang ditentukan pada akhir periode saldo kita nambah sesuai yang kita rencanakan dan rasanya asiiik banget. ya ibarat kata, kadang kalo kita pegang uang -terutama buat ibu-ibu- suka kalap uang habis entah kemana. dengan tabungan rencana kita otomatis terkontrol karena mau ga mau menyisihkan untuk setoran. kenapa harus tabungan rencana? kenapa ga tabungan biasa, kalo emang niat nabung kan ya sama aja?

disinilah bedanya Tabungan Rencana Mandiri. seperti yang saya katakan tadi selain kita bisa ‘ngontrol’ karena kita harus menyisihkan untuk setoran, bunga yang kita dapet relatif lebih tinggi daripada tabungan biasa, dan plusnya lagi nih, kita dikasih bonus perlindungan Asuransi gratis dari PT AXA Mandiri Financial Services. dan pada batas akhir, ketika uang kita udah bisa dicairkan lagi, kita menikmati hasil tabungan kita seperti serasa mendapat undian. hehe…

laporan reksadanaku

laporan reksadanaku

selain perencanaan dengan produk Bank Mandiri tabungan rencana kita nyoba berinvestasi jangka panjang pake produk investasinya Bank Mandiri. yang saya ikuti adalah REKSADANA. apa itu reksadana? saya kurang bisa menjelaskan definisi secara tepat tentang reksadana, tapi saya sebagai orang awam menggambarkannya begini, kita beli saham buat investasi dengan jumlah tertentu tapi berhubung kita cuman pemodal ya yang ngerjain mereka-mereka yang profesional. hehe gaya ya.. kita mah gini-gini udah jadi pemegang saham dan investor dan tinggal nunggu laporan dan hasil aja🙂

oke, kenapa reksadana? bukannya investasi macam itu ada resiko? iya memang.. tapi inget motonya. High Risk High return , Low Risk Low Return. mau untung gede ya kita harus berani ambil resiko.lagian disini kita ga ngomongin investasi setahun-dua tahun. tapi jangka panjang. lebih dari 5 tahun.  ga kelamaan? kalo untuk masa depan mah kita harus pertimbangkan bener-bener.. apalagi kita tipe orang yang ‘banyak maunya’ punya banyak keinginan. pengen rumah, pengen bebas jalan-jalan, pengen nyekolahin anak sampe tinggi, dan lain-lain. padahal penghasilan masih gini-gini aja. makanya kita mulai mikir perencanaan jangka panjang biar semua cita-cita terwujud. uang memang bukan segalanya tapi segalanya perlu uang. kalo kita punya banyak uang kan mau apa aja gampang hehe..

makanya kita ga ragu ikut reksadana. menyangkut masa depan gitu lho.. kita ikut reksadana juga bukan karena coba-coba tapi sebelumnya kita emang udah konsultasi ke ahlinya [financial planner], kita disarankan ikut reksadana kalo pengen investasi jangka panjang dengan hasil yang lumayan. dan kata beliau di Indonesia bank yang menjalankan reksadana ada dua yang terbaik, salah satunya adalah Bank Mandiri.  otomatislah kita ambil reksadana mandiri, di semua cabang kan bisa.. [kalau bank satunya yang disebut, ga semua kota ada cabangnya].

reksadana yang kita ikutin ada dua yaitu Mandiri Investa Atraktif Syariah dan Schroder 90 Plus Equity Fund . pengennya sih dari hasil itu nanti kita punya ‘pegangan’ ivestasi yang hasilnya biasa buat biaya pendidikan anak, usaha, dan lain-lain. ngomongin soal perencanaan biaya pendidikan anak kenapa ga ikut asuransi pendidikan? memang tadinya kita tertarik ikut berbagai macam asuransi, apalagi Bank Mandiri affiliate dengan PT AXA Mandiri mempunyai produk asuransi yang lengkap. mulai dari kesehatan, pendidikan, dana pensiun, asuransi jiwa, dan lain-lain tergantung kebutuhan anda. saya sengaja belom berniat ngambil asuransi pendidikan anak untuk anak saya yang masih bayi karena saya pikir asuransi dibatasi waktu dan pencairannyapun ga bisa sewaktu-waktu, takutnya waktu tempuh pendidikan anak saya ga sesuai dengan waktu pencairan [ya.. sapa tau aja anak saya ikut akselerasi ato semacamnya hehe], jadi untuk biaya pendidikan kita pake perencanaan yang lebih flexible.

tapi bukan berarti asuransi pendidikan itu ga bagus, jelas bagus banget apalagi kita tau biaya pendidikan sekarang makin tahun makin tinggi kalo ga direncanain sejak dini bisa kewalahan dan imbasnya pada anak. cuman pilihan kembali pada masing-masing orang tua, dan saya punya pilihan sendiri untuk perecanaan pendidikan seperti tadi. asuransi itu penting kok. makanya kita butuh, untuk kesehatan karena masih dapet asuransi dar tempat suami bekerja kita ngambilnya asuransi jiwa. dan jelas kita pake produknya mandiri. kebetulan pas ada produk yang menawarkan masa penanggungan 10 tahun dengan masa premi 5 tahun namanya Mandiri AXA Secure Plan. dan masih banyak lagi produk-produk asuransi bank mandiri yang lain.

ada lagi produk mandiri yang udah lama bikin kita tertarik, yaitu Mandiri Kartu Kredit. tapi ya… sesuai dengan budget kita lah.. kita ngerasa belum mampu dan yang penting, takut kalap! hehe.. di Bank Mandiri sendiri ada dua jenis produk kartu kredit. Mandiri Visa , yang terdiri dari Platinum card, Gold & Silver Card, Golf Card, Hypermart Card, dan Corporate Card. jenis yang kedua Mandiri Mastercard terdiri dari Titanium & everyday card sama Feng Shui Card.

hmmm… Bank Mandiri bener-bener bisa mengerti kebutuhan dan keinginan keluarga saya, dari mulai orang tua, kakek-nenek, saya dan suami, sampe anak-anak saya.. semua kebagian. jadi cukup di satu bank semua kebutuhan kita ada. ga pandang bulu, mau kaya miskin, tua muda, semua bisa menjadi bagian dari bank terbaik ini, dan -semoga- pelayanannya pun ga ada bedanya.. semua sama tanpa diskriminasi. terima kasih Bank Mandiri, semoga sukses dan maju terus.

bonus :

fakta tentang Bank Mandiri

  • mempunyai 8.996 ATM Mandiri, 26.000 ATM Bersama, 23.602 ATM LINK, 31.700 ATM Prima maupun 1.700.000 ATM berlogo VISA di seluruh dunia
  • meraih lebih dari 30 prestasi dan penghargaan di dalam atau di luar negeri
  • beberapa kali menjadi Bank Terbaik dalam pelayanan prima
  • fasilitas 24 jam lengkap dari mulai FAQ, mobile, sms, internet, dan lain-lain

buat anak anak indonesia

FoSil Basyar

Gegap gempitanya INDUSTRI HIBURAN meluluh lantakkan banyak sendi budaya dan mental generasi kita. Anak-anak dan balita lebih hafal lagu dan sinetron serta tingkah laku para PENGHIBUR, mereka BELUM sepenuhnya dapat berfikir bahwa pelaku Dunia Hiburan hanya menghibur dan Gemerlap serta pesta pora hanya kebutuhan tingkat bontot (tertier) belaka. Tapi, karena itu yang masuk LEBIH AWAL dari pendidikan MENTAL DAN MORAL yang sesungguhnya maka pengetahuan SAMPAH itulah yang mewarnai generasi berikutnya.

Bagi anda yang ingin mengembalikan lagi kehidupan KANAK-KANAK pada anak dan balita anda, berikut saya coba tampilkan lirik-lirik lagu anak. Anda bisa ajarkan yang anda tahu.. (terimakasiah Buat KASKUSER yang telah mengingatkan ini.

Lihat pos aslinya 1.714 kata lagi

Pengalaman Tentang Jual Beli

sebagai wanita, M terkadang ngerasa kurang sempurna. apa pasal? karena M tipe orang yang GA BISA NAWAR dalam transaksi jual beli. padahal M termasuk orang yang menikmati acara blusuk-blusukan di pasar. ga tau apa karena emang ga punya bakat ato emang ga suka shoping2an.. jadi keinget jaman kecil.. misal nemenin almarhumah mam belanja, M suka bawel sendiri. soalnya mam suka kelamaan nawar. dan mam termasuk ahlinya. apapun barang yang dibeli ditawar dari separo harga dulu.. sampe deal biasanya naek dikit.. hebat ya.. nah jaman kecil M ga ‘mudeng’ tiap mam nawar dan ‘ngejatohin’ harga, biasanya M langsung gedumel sambil narik-narik baju mam. “mam, kasian..masa ditawar mulu..” sering mam berhasil membeli barang yang jauh dibawah harga yang ditawarkan awal. M kecil langsung mellow keinget penjualnya.. merasa kasian banget. mam suka bilang “kalo barang udah dikasih, boleh dibeli, berarti dia udah dapet untung” tapi M kecil tetep ga mudeng..tetep ngerasa kasian.. masa boneka harga 10 ribu bisa dibeli seharga 5 ribu.. kan kasian.. hehehe pas udah gede baru deh ngerti.. *dudul ya*

tapi sungguh sayang… bakat luar biasa yang dimiliki mam.. ga dimiliki sama dua orang anak ceweknya. M dan kakak cewek M. kita berdua payah banget dalam hal nawar. acara belanja sih asik-asik aja.. tapi ga bisa nawar, dapet barang blom tentu bagus, dan beberapa kali pengalaman dicurangi [misal.. ngerasa berhasil membeli sesuatu barang bagus, ternyata ditempat lain harganya lebih murah] hehe.

tarnsaksi jual beli itu sunnah nabi, dan merupakan profesi paling recomended oleh beliau. tapi ternyata beli ga cuman sekedar beli.. ternyata beli itu perlu seni. perlu bakat dan talenta. hehe melebih-lebihkan ya,,? tapi pada setuju kan, M rasa banyak kok yang ‘penyakit’nya sama kayak M. ga bisa nawar.. dan buntutnya nyesel.. ‘harusnya bisa dapet lebih murah dari ini’. ga jarang ‘kaum’ kayak kita ini biasanya kecewa setelah membeli.. kecewa karena blom berhasil, karena sebagian orang yang namanya nawar itu wajib. dan udah ‘prosedur’ pedagang kok kalo ngasih harga diatas harga pas, karena emang ngasih kesempatan buat kita buat nawar. [eh ini berlaku di pasar-pasar dan toko-toko konvensional ya].

sekarang makin ramenya mall, dept store, butik, bahkan online shop, ‘seni’ jual beli jadi luntur.. udah mentok sama prosedur transaksi baku. udah ga ada tawar menawar lagi. bisa jadi orang-orang tertentu yang punya bakat ‘hebat’ itu jadi tenggelam karena ga pernah terasah. hihi.. dan buat M dan sebagian wanita lain. bakat seperti itu merupakan sebuah precious talent. setuju?

oke.. ‘aib’ M tentang payahnya nego kita akhiri saja. mari kita bahas dari sisi sellernya. nah ini pengalaman ‘aib’ M yang lain. bukan soal M bakat dagang pa nggak, tapi soal M beberapa kali dapet perlakuan ga ngenakin dari pedagang. *haduh udah males aja nih bawannya*

ternyata, yang namanya ilmu dan teknik marketing itu penting, dan jangan sekali-kali dianggap remeh [ini berlaku buat semua yg pengusaha apapun bidangnya], soalnya M sebagai salah satu custumer bener-bener merhatiin gimana servis ato pelayanan yang diberikan pihak pedagang [baik itu jasa ato barang] baik ato enggak. M dan suami termasuk yang disiplin soal itu. kita ga segan-segan kasih bonus lebih buat mereka yang bisa ngelayani kita dengan baik, bukannya sok-sok’an tapi ini sebagai apresiasi kita sama upaya mereka. mereka kek gitu bukan tanpa usaha kan.. dan itu artinya kita dihargai. gitu juga sebaliknya.. ketika kita mendapatkan pelayanan ga nyenengin, kita biasanya langsung cabut dari tempat itu, segimanapun menariknya sesuatu yg ditawarkan, kalo pelayanannya ga ngenakin, rasanya ga ikhlas banget ngasih ‘bathi’ ke mereka. enak aja mereka dapet untung dari kita tapi kitanya ga di’prajani’, ga dihargai sama sekali. mending cari tempat lain kan..?

contohnya sih simple2 aja. kayak kemarenan nih.. kita mau ke kota sengaja pake angkot biar ga keujanan. eh dalem angkot supirnya enak, jalannya ga ugal-ugalan, udah gitu full musik, dan musiknya DANGDUT! bukan dangdut koplo, tapi dangdut-dangdut lama [yang entah siapa aja] yang jelas jenis lagu itu tu lagu kesenangannya suami semua. ga heran sepanjang perjalanan suami keasikan digoyang dangdut. ongkos angkot 2000/orang. jadinya kita berdua [plus baby] bayarnya 4000. M sengaja kasih pake uang 5000an, walopun ada uang pas. ketika dia mau ngasih kembalian, M bilang ‘ga usah, bonus buat musiknya’.

uang seribu mungkin kadang ga ada artinya buat kita, tapi buat mereka, apalagi buat sopir itu bisa berarti banyak, apalagi artinya itu separo dari harga ongkos jalan. dan sebenernya M juga bisa aja ngasih lima ribu dengan bilang ‘ambil aja kembaliannya’. tapi tetep beda sensenya. kalo M bilang ‘ambil aja kembaliannya’ itu artinya M nunjukin ‘kebaikan hati’ M dan supir itu akan berpikir ‘beruntungnya saya hari ini‘. tapi M sengaja nunggu moment buat bilang ‘ga usah, buat bonus musiknya’. itu artinya M ngasih penghargaan buat dia yang nyetelin musik yg bagus, selain hiburan buat dia sendiri, juga hiburan buat penumpang, itu merupakan nilau plus dari pelayanan dia.BUKAN KARENA KEMURAHAN HATI M sebagai penumpang. tiap orang kan seneng dapet apresiasi, dan bisa jadi penyemangat dia buat slalu ngasih pelayanan terbaik buat semua penumpangnya.

sebaliknya, M sama suami sering ngeloyor pergi pas ngedapetin pelayanan ga memuaskan. misal masuk ke sebuah toko, trus tampang yg jaga [entah itu pramuniaga ato pegawenya] ga ramah, jutek, kita langsung pergi.. jujur aja, kita paling males ketemu orang yang sok-sok’an buka usaha tapi nyatanya stel tampang ga butuh kita sang customer. yg namanya transaksi jual beli kan sama-sama untung, malah pembeli itu adalah raja. emangnya kita doang apa yg butuh mereka. justru penghasilan mereka itu dari kita, dan kita misal ga ada mereka bisa cari ditempat lain. makanya kita ga segan ‘ngasih pelajaran’ biar mereka mau belajar. kita bener-bener menghargai mereka yg mau usaha.

nah, M jadi inget M dapet pengalaman nggak ngenakin banget beberapa waktu lalu ketika lagi hunting baju. sebenernya M orang yang jarang shopping nih [kalo ini murni karena faktor kemampuan dan sikon:mrgreen: ], apalagi sejak punya baby jadi semua-mua untuk baby. dan karena baju M udah pada buntut sengaja deh M niatin buat cari baju, yg lagi M pengenin longdress, simpel. dan karena M lagi masa menyusui, jadi pilih baju ga sembarangan, bajunya harus yang ga susah buat M nyusuin anak. longdress yg depan atasnya berkancing atau resleting gitu. dan bener aja, nyarinya ga gampang.. [banyak sih pilihan, tapi mahal haha].

sambil gendong azzam, M telusurin toko demi toko, butik demi butik. masuk tempat pertama, ada mbak-mbak penjaga yg lagi duduk sambil ngaca. duduk disamping deretan gantungan baju, bawa kaca kecil, dan bercermin. cermin kecil. M ngelewatinnya. sampe M masuk lebih dalem dia masih blom menyudahi aktivitasnya. M abaikan. karna M juga diabaikan. M hampir cabut ketika cewek itu akhirnya beranjak dari kegiatan narsisnya dan nanya apa yang M cari. M bilang M cari longdress tapi yang berkancing.. dia bilang nggak ada. thats all. ga ada usaha nawarin M pilihan lain. karena M udah dibikin ga mood dari tadi, M ga perlu ngabisin waktu lebih lama di situ.

trus M lanjut ke toko berikutnya. yang jaga cowok. pelayanannya kebalikan dari yang tadi. sebuah toko kecil yang memajang baju yang sebagian besar untuk cewek, dengan penjaga 3 orang cowok. begitu M masuk M langsung disambut hangat dan nanya apa yang M cari. M utarakan mau M dan mereka nyariin.. sayangnya ga ada yang sreg. stoknya ga banyak.. ya mau gimana lagi. M pindah lagi ke toko satunya lagi. sebuah toko yang sedikit lebih bagus dibanding sebelumnya. M masuk tanpa ragu. lagi-lagi penjaga cowok, dan sepertinya ramah. oke mood M bangkit lagi.

longdressnya mayan bagus-bagus, dan beberapa ada yang berkancing. tapi modelnya M ga gitu suka. apalagi ukurannya yang gede-gede. salah seorang menyapa M, dan M bilang apa yang M cari. dia -yang M tebak sebagai pemilik toko ini- langsung nyariin.. dia bilang dia punya stok baju yang M maksudkan. pas dikeluarin, bagus sih. longdress dengan warna kalem, model sedikit etnis, tapi simpel. dan yang terpenting kondusif banget buat ibu menyusui. sayangnya… gede. panjang.. padahal ga ada ukuran lain. dia bilang ini baju bagus, modelnya lucu, M sendiri suka. tapi perlu pikir panjang buat ngebeli karena ukuran yang ga pas tadi. M blom memutuskan jadi ato enggaknya ngebeli. masih proses mikir sambil meriksa detail-detil tu baju. M bilang, bajunya gede. perlu mermak lagi, kudu ke tukang jahit buat ngecilin dan mendekin.

dan pemilik toko yang dari tadi ngelayani M dengan baik itu menimpali sangat mengejutkan. intinya, dia bilang kalo badan M kecil dari sononya.. bukan salah bajunya, emang orangnya yang kecil, nyari dimana-mana pun ga bakal ada baju yang pas.

what??! I think he was bullying me,..

jujur M langsung kaget. M yang dari tadi udah ngerasa nyaman mendadak kayak diinjek-injek. jelas banget dia secara ga langsung mau bilang “elo tuh mini.. ni baju bagus, elonya aja yang ga cocok. cari di bagian anak-anak aja sana”.

bukannya M yang sensi ya.. tapi udah jelas-jelas dia nge-bully. pelayanan yang baik harusnya jangan sekalipun ngejelekin custumer. misal ada toko baju-baju sexi, trus ada cewek gendut pegang-pegang, masa mau bilang “heh gendut,. baju ini tuh ga muat..jangan pegang-pegang”. nggak boleh kan? contoh lain, misal ada orang yang dengan muka -maaf- pas-pasan, mau beli kosmetik mahal, masa mau dibilang “ngaca sana.. mau di make-up semahal apapun muke lo gitu gitu aja“. dan seenggaknya, kalimat penjaga tadi M artiin sama maksutnya kayak gitu. dan langsung sukses bikin M eneg ma dia dan pengen segera cabut.

M bilang M ga jadi beli, dan pasti itu mengecewakan dia. mendadak dia berubah raut mukanya. yang M tangkep, dia berpikir M ga jadi beli karena harga bajunya yang mahal. padahal M sebenernya berminat sama itu baju dan M mampu beli. cuman males aja sama ucapan dia. M pun pamit. pas M pamitin dia cuek.ga ada usaha nawarin baju lain yg konon mahal-mahal itu. dan saat bersamaan dateng seorang ibu yang glamor. cowok tadi langsung menyapanya dengan muka berbinar dan melayaninya jauhhh lebih ramah dari saat pertama M dateng. kali mikirnya ‘selamat datang uang..’
karena jelas banget ibu tadi orang kaya raya banget. M cuman tersenyum.. ternyata, selain nge-bully, tu orang juga sedikit diskriminasi. pelajaran yang diambil, kalau mau dapet pelayanan bagus, jangan dandan asal-asalan. stel penampilan kaya dan banyak duit. dijamin dilayani dengan maksimal.

banyak yang sering ngalamin kan?

Konsumsi Air Bersih untuk Masa Depan

sumurku yang damai

sumurku yang damai

beberapa waktu lalu saya sempet dibuat ‘takjub’ karena melihat anak-anak disekitar tempat saya tinggal berkerumun di sebelah sumur saya [yang memang digunakan untuk umum]. ga cuman kebiasaan cuci tangan, basuh-basuh badan, atau buang air aja setelah asik main.. kali itu lain. mereka ternyata MINUM. iya, minum air sumur. bukan hal aneh… tapi buat saya… hmm.. *nelen ludah*

bukan saya sok-sok’an, apalagi emang faktanya gitu… di Indonesia masih lumrah orang langsung minum dari sumur, sungai, kran.. ya kali sayanya aja yang dibesarkan di lingkungan yang cukup bersih dan juga kebiasaan minum air yang mateng, makanya ngeliat gambaran kayak gitu jadi aneh banget. dan ini jadi pengalaman yang bikin gatel pengen nulis, dan kok paaass banget ada lomba dari blogdetik yang nyambung temanya..

ngeliat anak-anak tadi dengan santainya minum air sumur saya -berusaha- maklum sekaligus prihatin. memang air menjadi salah satu bagian terpenting untuk kebutuhan hidup kita. gimana enggak, hampir 80% dalam tubuh kita isinya air,  83% ada dalam darah, 75%  dalam otot, 74% dalam otak, bahkan dalam tulangpun ada 22%. cuman karena saking ga bisa lepasnya kita sama air harusnya ga sembarangan dalam mengkonsumsi, apalagi untuk kebutuhan tubuh otomatis apa yang kita konsumsi berpengaruh terutama untuk kesehatan, gimana air akan membawa dampak positif dan sehat kalau yang kita konsumsi bukan air bersih.

FAKTA KONDISI AIR DILINGKUNGAN SAYA

IMAG1442_797x600

kolam serbaguna

Sebenernya saya tumbuh di daerah yang bersih, daerah sejuk karena terletak di bawah kaki gunung yaitu kota Temanggung. selain bersh air juga jernih. dan dirumah saya dulu menggunakan air PDAM. kalau untuk minum, harus dimasak dulu tentunya. bahkan orang tua saya menyediakan kendi untuk tempat minum. katanya lebih sehat 7yfgtypvihgb’;. sekarang, saya tinggal bersama suami di Cianjur, dan daerah yang saya tinggali daerah yang lumayan cukup panas dan udah banyak polusi. tempat saya tinggal juga masih kampung, tapi masyarakat di sekitar sepertinya belum membudayakan hidup bersih.

IMAG1440_797x600

foto diambil dari jendela rumah
*ngintip*😀

kebetulan, belakang rumah saya adalah kolam [kolam serba guna], ya untuk mancing, nyuci, mandi, minum ternak, dan lain-lain. pada awalnya saya masih belum terbiasa, ngeliat anak sikat gigi disitu aja saya agak gimana gitu. tapi ya gimana lagi. kebanyakan rumah disini adalah kEluarga kurang mampu, mereka ga punya sumur apalagi air dari PDAM, air kolam tadi yang paling memungkinkan, mudah, deket, gratis, dan segala aktivitasnya bisa sambil ngerumpi hehe.

tapi saya ngerasa sedih, ketika ngeliat kondisi kolamnya, banyak sampah, airnya keruh, manusia dan binatang kadang jadi satu. hadehh.. saya pun jadi paham, kenapa mereka santai banget minum air sumur saya. karena air sumur saya bersih.. [ada ikan sapu-sapunya lho😀 ]. tapi tetep aja, saya ga bisa lama-lama membiarkan mereka terutama anak-anak untuk terbiasa minum air sumur.

BAHAYA MEMINUM AIR MENTAH

udah banyak penelitian yang mengungkapkan bahwa minum air mentah langsung itu ga sehat karena di dalam air mentah mengandung banyak virus, bakteri jahat, serta parasit yang dapat dengan mudah membuat kita terjangkit diare, hepatitis, radang usus akut, typus, infeksi parasitis, dll. menurut hasil pantauan Badan Pengendalian Lingkungan Hidup [BPLH] kualitas air tanah di 48 sumur yang tersebar di wilayah DKI diketaui 63% diantaranya mengandung coliforn dan 75%nya mengandung fecal coli melebihi Baku mutu. ga menutup kemungkinan kandungan air sumur di daerah saya yang juga udah banyak polusi ini ga jauh beda dari DKI. karena nyatanya di Indonesia, terutama di wilayah Jabodetabek dan Bandung, sekitar 48% air tanah terkontaminasi bakteri coliform. dan di dunia, 1,4 juta anak meninggal karena berbagai penyakit yang disebabkan kurang bersihnya air yang digunakan. serem bukan? [hiks jadi inget anak-anak tadi..]

minum air sumur

saya yang merupakan pendatang baru di wilayah Jawa Barat ini lumayan kaget juga, karena penggunaan air minum mentah secara langsung [tanpa proses] udah bukan hal yang aneh, karena banyak dipraktekkan disini. kebanyakan pengkonsumsinya adalah warga ‘kelas bawah’ , biasanya disebabkan faktor ekonomi yang buat mereka konsumsi air yang layak minum itu butuh dana ga sedikit, misal masak butuh gas yang ga murah, air galon juga mahal, air isi ulang yang lumayan terjangkaupun balum tentu semua mampu, ditambah faktor kurangnya sosialisasi tentang pentingnya air bersih, jadi mereka cukup berpikir bahagaimana melepas dahaga mereka dengan segera.

prihatin bukan, tapi bukan berati kita yang udah ngerti tentang pentingnnya air bersih dan slalu jaga kesehatan ini bisa terhindar dari air kotor. karena, dari pantauan saya ternyata *surprise lagi* bahwa banyak padagang-pedagang minuman yang menggunakan air [terutama untuk bahan es] adalah dari air mentah. dan itu banyak sekali lho, sampai-sampai bikin saya agak ‘paranoid’ untuk cari pedagang  jujur -saking jarangnya- karena kalo udah dalam bentuk es udah susah ngebedain air mateng dan mentah. apalagi kalo lagi haus ditengah terik matahari siapa sih yang ga tergoda minuman dingin?, mau mentah pa mateng, sikaaatt.. *glek*

sebelumnya, perlu diketahui tentang kriteria air minum yang layak konsumsi adalah air yang jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak berasa, tidak mengandung bakteri jahat, tidak mengandung campuran yang merusak organ tubuh seperti zat seng atau zat besi yang mengandung mineral organik. Tepatnya seperti ini :

ph air murni

1. Syarat fisik, antara lain:
a. Air harus bersih dan tidak keruh
b. Tidak berwarna apapun
c. Tidak berasa apapun
d. Tidak berbau apapun
e. Suhu antara 10-25 C (sejuk)
f. Tidak meninggalkan endapan

2. Syarat kimiawi, antara lain:
a. Tidak mengandung bahan kimiawi yang mengandung racun
b. Tidak mengandung zat-zat kimiawi yang berlebihan
c. Cukup yodium
d. pH air antara 6,5 – 9,2

3. Syarat mikrobiologi, antara lain:
Tidak mengandung kuman-kuman penyakit seperti disentri, tipus, kolera, dan bakteri patogen penyebab penyakit.

APAKAH AIR MATANG ADALAH SOLUSI?

nah kadang kita sudah cukup ngerasa aman dengan memasak air yang akan kita minum, karena menurut kita bakteri-bakteri dalam air udah mati ketika dimasak. tapi tau nggak sodara, ternyata air masakpun tetep blom aman lho. *hahhh, ciyusss??*

gini, ada dua pernyataan yang menjadi mindset kebanyakan orang. satu, bahwa air minum yang aman itu air minum masak. dan dua, bahwa yang namanya minum ya minum, artinya itu cuman sebagai pelepas dahaga aja ketika kita haus. jadi kadang ga sampe mikir apa sih yang terkandung dalam minuman kita, beneran udah sehat belum sih? dan ternyata nih ya, kayak yang saya bilang tadi bahwa air yang udah dimasakpun blom tentu aman. emang air masak kayak gimana sih yang ga aman? ini dia contoh-contohnya.

satu, AIR YANG TIDAK MENDIDIHAir PDAM yang diminum adalah hasil dari proses sterilisasi dengan menggunakan klorinasi. Setelah melalui proses klorinasipun, air masih mengandung 13 substansi berbahaya, diantaranya hidrokarbon yang terhalogenasi serta khloroform yang dapat mengakibatkan kanker dan atogenik (kelainan/abnormal). Saat suhu air dipanaskan hingga 90°C, kandungan hidrokarbon yang terhalogenasi akan meningkat dari 53 mikrogram menjadi 177 mikrogram, atau lebih dari 2 kali lipat dari standard kesehatan air minum nasional. Pakar menuturkan bahwa meminum air yang tidak mendidih dapat meningkatkan kemungkinan terkena kanker prostat dan kanker rectum (bagian akhir dari usus besar) 21%-38% lebih tinggi. Jika suhu air mencapai 100°C maka kedua zat berbahaya ini akan menguap mengikuti uap air dan kandungan dalam air akan berkurang drastis, jika air dibiarkan mendidih terus menerus selama 3 menit, akan lebih aman untuk dikonsumsi.

sumber : caritacampurrattu.blogspot.com

dua, AIR YANG DIMASAK KEMBALI. Ada orang yang memiliki kebiasaan memasak kembali air matang yang tersisa di dalam termos, dipanaskan kembali lalu diminum, agar hemat air, hemat energi, dan hemat waktu. Tapi “penghematan” seperti ini nampaknya tidak layak dilakukan. Karena air matang yang dimasak kembali akan membuat kadar air menguap kembali, sehingga kandungan Nitrat akan meningkat, dan sering mengonsumsi air seperti ini akan meningkatkan endapan Nitrat di dalam tubuh yang mengakibatkan keracunan. dan jujur, dulu sebelum tau tentang info ini saya termasuk orang yang punya kebiasaan tersebut. bukan karenaa pengen hemat air, tapi lebih karena pengen cepet aja, buru-buru jadi ga nunggu mendidih. hehehe… ga lagi-lagi deh.

tiga, AIR BEKAS KUKUSAN. Yang dimaksud air bekas kukus adalah sisa air yang digunakan untuk mengukus bakpao, mantau, dan lain-lain. Terutama air bekas kukus yang telah digunakan untuk mengukus berulang kali, karena kandungan Nitrat di dalamnya sangat tinggi. Jika sering mengonsumsi air seperti ini atau sisa air yang digunakan untuk memasak bubur, akan mudah keracunan Nitrat. Selain itu, kerak endapan pada air bekas kukus sering kali ikut masuk ke dalam tubuh, yang dapat mengakibatkan komplikasi pada pencernaan, syaraf, gangguan saluran seni, gangguan produksi sel darah, sirkulasi darah, dan lain-lain sehingga menyebabkan penuaan dini. Hal ini disebabkan karena kerak endapan air bekas kukus mengandung zat berbahaya seperti kadmium, raksa, arsenikum, aluminium, dan lain-lain.

tapi jadi bingung, air mentah ga sehat, air matang pun juga blom aman. gimana dong? beralih ke air galon yang mahal ato air isi ulang yang lebih terjangkau..? air kemasan juga banyak dipasaran..

tubuh kita membutuhkan air dan mineral, air yang kita butuhkan adalah air murni yang bebas dari polutan berbahaya dan tidak mengandung zat – ­zat perusak kesehatan dan mineral yang dibutuhkan tubuh adalah mineral yang bersifat organik. makanya sekarang banyak orang yang memperhatikan sekali tentang kebutuhan mineral dan beralih mengkonsumsi air mineral [galon ato kemasan] ataupun air isi ulang demi mendapatkan air yang mengandung mineral. dan meningkatnya kebutuhan akan air mineral menjadikan trend bisnis air kemasan dan isi ulang. tentu jadi berdampak juga akan meningkatnya bisnis-bisnis yang kurang memprioritaskan mutu. jadi sebagai konsumen kita perlu cerdas dalam memilih. dalam kasus saya yang mengangkat tentang masyarakat kelas bawah jelas bukan pilihan mereka untuk mengkonsumsi air kemasan yang cenderung mahal. sedang air isi ulang terdapat beberapa kelemahan yaitu :

  • lemahnya pengawasan dan pembinaan membuat mutu air cenderung labil (tidak konsisten).
  • terjadinya salah produksi relatif tinggi, terutama menyangkut pemilihan bahan baku, sanitasi, dan pemilihan alat.
  • tidak ada aturan yang jelas tentang jasa layanan depo isi ulang menyangkut kualitas produksi, sehingga tidak ada perlindungan hukum secara khusus terhadap konsumen jika terjadi kasus yang tidak diinginkan.
  • proses pengemasannya hanya mengandalkan teknologi sederhana yang seringkali menjadi penyebab terkontaminasinya air oleh bakteri.

Sedangkan hasil pengujian laboratorium yang dilakukan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) atas kualitas air minum di sejumlah depo isi ulang menunjukkan adanya cemaran mikroba dan logam berat. ya emang ini ga semua sih, tapi tetep aja kita perlu waspada kan? apalagi jaman sekarang dimana orang udah gembar-gembor tentang global warming, penghematan energi, pencemaran air dan udara, kebersihan lingkungan dan lain-lain. Kita sadar betul akan itu, pertambahan penduduk dan kemajuan teknologi berbanding lurus dengan meningkatnya kebutuhan dan pencemaran akan air. dan berbanding terbalik dengan ketersediaan air bersih. kurang lebih skemanya seperti ini :

sumber gambar

PUREIT, MENJADIKAN AIR MENTAH GA SELAMANYA BAHAYA

bisa disimpulkan disini bahwa perlu kehati-hatian buat konsumen seperti kita, khususnya lagi bagi masyarakat disekitar saya yang masih kurang mampu. mereka harus menemukan solusi untuk mendapatkan air minum yang layak, sehat, aman, tetapi tetep ‘merakyat’ alias terjangkau. dan by the way saya punya lho solusinya.. hehe. kalo yang punya tv pasti udah tau tentang PUREIT, udah sering nongol di iklan kan? saya rasa itu solusi paling cocok buat kasus saya. kenapa?

sumber : pureitwater.com

HEMAT ENERGI

karena tanpa gas dan tanpa listrik. sekilas kayak ‘primitif’ hihi tapi justru ini canggih banget. di dalemnya kan ada om jin yang bisa bim salabim. hehe becanda ding. pureit ini pake teknologi penyaringan beberapa tahap di dalamnya, dan tanpa energi listrik dan gas. jadi cocok banget jadi salah satu produk yang mengkampanyekan ‘penghematan energi’. ga perlu saluran pipa juga. dan yang penting nih.. kita ga perlu keluarin biaya bensin ato energi buat keluar rumah beli air.

PRAKTIS

cukup masukkin air yang biasa kita minum/masak [misal air PDAM] ke dalam alat, dan langsung akan dimurnikan menjadi siap minum.

EKONOMIS

Biaya per liter pemurnian air hanya Rp100, jauh di bawah harga air galon dari merek ternama (Rp526/liter), air isi ulang (Rp187/liter), dan air rebus (Rp107/liter). biaya produknya sendiri adalah sekitar kalo kita menyisihkan anggaran galon 1-1,5 bulan, dan anggaran 4 bulanan beli gas [kalo abis perminggu], dan kita bisa irit seterusnya tanpa gas, listrik, uang transport. DAN BEBAS ONGKOS KIRIM.

SEHAT

Air terlindungi dari kuman berbahaya penyebab penyakit dengan menggunakan standar terketat EPA (Environmental Protection Agency) USA yang menghilangkan log 6 bacteria, log 4 virus, dan log 3 parasites. makanya aman dikonsumsi seluruh anggota keluarga baik itu anak-anak, manula, ibu hamil menyusui.

CANGGIH

Pureit memiliki indikator yang dapat menunjukkan lebih awal kapan perlu mengganti Germkill Kit (mekanisme penghentian otomatis).

MUATAN BESAR

Kapasitas hingga 9 liter di top chamber ditambah 9 liter di transparent chamber.

DESAIN ELEGAN

jaman dulu saya sempet bingung ngelit dikampung bikin pancuran air dari gentong yng diisi bebatuan. katanya bebatuan tersebut fungsinya menyaring kotoran air. dan konsep Pureit  ternyata seperti itu. bedanya dia ga kayak ‘gentong’ desainnya keren banget, ga kalah dari dispenser-dispenser mahal.

BERGARANSI

garansinya satu tahun. dan lengkap surat serta kartu garansinya

MUDAH DIDAPET

agen Pureit udah tersebar dimana-mana, kalaupun masih kesusahan nyari bisa call nomer nomer agen dan siap antar.

BERSERTIFIKASI

ga cuman sertifikat international dan nasional tentang keunggulan produk ini aja, tapi juga sertifikat penjualan pemurni air terbesar sedunia. saya ulangi lagi SEDUNIA. Independet Validation of Hindustan Unilever Limited’s Claim to “The World’s largest Seller of In-Home Drinking Water Treatment System”. pengakuan seperti ini sebagai bukti emang Pureit bukan produk yang meragukan.

USER FRIENDLY

ini penting. buat kebanyakan orang mungkin bisa bilang gampang, tapi buat orang-orang yang *maaf* kelas bawah, sesuatu yang baru apalagi berhubungan dengan teknologi mereka masih suka gagap. nah Pureit termasuk produk yang mudah dalam pemasangan dan penggunaan. mau itu orang kota atau desa, orang terpelajar atau bukan, ga bakal kesusahan.😉

nama Pureit sendiri udah mewakili PURE atau murni. jadi air yang udah diolah udah dimurnikan dan aman untuk kita minum. sedang proses pemurniannya sendiri seperti ini :

Tahap 1: Saringan Serat Mikro – menghilangkan semua kotoran yang terlihat
Tahap 2: Filter Karbon Aktif – menghilangkan pestisida dan parasit berbahaya
Tahap 3: Prosesor Pembunuh Kuman – menghilangkan bakteri dan virus berbahaya dalam air
Tahap 4: Penjernih – menghasilkan air yang jernih, tidak berbau, dengan rasa yang alami
Komponen 2-3-4, dalam satu rangkaian disebut Germkill Kit, yang harus diganti setelah memurnikan 1500 liter air.

apa itu Germkill Kit? yaitu perangkat pembunuh kuman yang tahan lama dan dapat diganti. ini kalau saya bilang sih ‘jimat’nya Pureit. dan alat ini yang paling menentukan proses pemurniannya. daya kerjanya hebat. ga usah kuatir cepet-cepet ganti. germkill kit mampu memurnikan sekitar 80 galon, jadi tinggal itung tuh, kira-kira berapa bulan penggunaan kita. lama kan?

PureIt dan Lingkungan

kebanyakan sesuatu teknologi [apalagi yang canggih], sebagian [bahkan banyak] yang tidak ramah lingkungan. menciptakan polusi, menipiskan lapisan ozon, pemborosan energi, mengganggu kesehatan, dan lain-lain. gimana dengan Pureit yang udah kita setujui kecanggihannya? inilah yang jadi kelebihan lain dari pureit. RAMAH LINGKUNGAN banget. ga usah pake gas, ga usah pake listrik, jadi jelas banget HEMAT ENERGI. proses pemurniannyapun tanpa polusi, ga mengeluarkan gas dan ga berisik, jadi BEBAS POLUSI UDARA DAN SUARA. Dengan sistem teknologi seperti ini Pureit mendukung yang namanya EFISIENSI SUMBER AIR. jadi apakah Pureit itu musuh lingkungan? saya rasa kita semua sepakat kalau Pureit itu SAHABAT LINGKUNGAN🙂

Air itu hidup, jadi harus dijaga & dipelihara 

Ketika tempo hari saya ngelihat anak-anak minum air langsung dari sumur, jujur saya sedih, mereka ingin melepas dahaga karena abis kecapean main, dan itu keinginan yang sangat sederhana dengan resiko yang berbahaya. saya sedih. kenapa? karena saya ngelihat masa depan. bukan saya ahli meramal, tapi saya melihat anak-anak itu sebagai masa depan kita dan gimana nasib masa depan kita kalau kesehatan penerus-penerus kita ga terjaga? dan saya ga bermaksud membesar-besarkan tapi kita thoh ga bisa memungkiri, apa sih yang bisa kita lakukan? kadang menthok-menthoknya ngerasa sedih dan prihatin. mana actionnya?

saya sendiri ga bisa berbuat banyak, karena saya bukan produsen air mineral, depo isi ulang, dan saya mengkonsumsi air minumpun dengan memasak air kran. disini ada air kemasan yang lumayan murah. ketika mereka ada gelagat mau minum air sumur, biasanya saya memanggil mereka dengan membagikan air minum kemasan [gelas] yang saya bilang murah tadi. memang mungkin belum cukup sehat tapi mending lah daripada air sumur tadi.

saya jadi teringat buku yang saya baca karya Dr. Masaru Emoto The True Power of  Water bahwa sebenernya air itu hidup dan dapat merespon informasi disekitarnya. jadi air melihat, mendengar, dan merasakan sesuai apa yang dia terima dan dapat dibuktikan melalui kristal-krital air. setiap hal-hal positif yang diterima akan direspon bagus, air akan membentuk kristal-kristal indah. bahkan kemurnian dan kualitas juga tetap terjaga, bahkan apabila kita konsumsi juga akan memberikan dampak positif juga buat tubuh kita. begitu juga sebaliknya kalo apa yang diterimanya hal-hal negatif maka akan direspon negatif, ga terbentuk krital indah tapi bentuk yang tidak beraturan. bahkan ga sehat dan cepat membusuk.

ketika kita melakukan hal positif seperti menjaga kualitas air, selain secara fisik air bersih dan sehat, juga terdapat energi positif karena efek energi yang telah direspon oleh air, tentu manfaatnya berkalilipat dari yang kita harapkan. Sebaliknya, seandainya kita -sengaja ataupun enggak- melakukan pencemaran, selain kotor dan berpenyakit, juga energi negatif yang diterima air akan direspon negatif juga, kerugian yang kita terima berlipat juga. makanya menjaga kemurnian air, tindakan yang kita ambil ga cuman secara fisik aja juga diberikan melalui energi, melalui hati, keikhlasan, dan kegembiraan.

berkebun

mengajak berkebun

nah rencana, selain saya ngajak anak-anak dan lingkungan sekitar menjaga air [terutama air sumur, ya iyalah.. sumur saya gitu lhoh :mrgreen:] saya juga pengen memiliki produk pureit. karena dengan ini saya bisa menyediakan air minum sepuasnya dan udah menjamin bersih sehat untuk anak-anak tersebut. dan sapa tau beberapa pedagang minuman disekitar saya [yang biasa bikin es dari air mentah] juga jadi sadar dan tertarik menggunakan produk ini. apalagi ekonomis tanpa keluar biaya listrik dan gas.

saya sendiri, yang biasanya mengajak anak-anak sekitar tadi dalam kegiatan Edukana [Edukasi Kreatif Anak] untuk menjaga lingkungan dengan hal-hal kecil yang berpengaruh besar seperti, membuang sampah pada temannya eh tempatnya, menghemat air, tidak mengotori air dan tanah, berkebun dan menanam pohon, penghematan energi, ga gampang lho tapi menyenangkan.

ini semua demi ‘menciptakan’ masa depan untuk saya sendiri khususnya, ga mungkin saya terus-menerus mengeluhkan tentang pencemaran, sulitnya mendapat air bersih, kalau tindakan yang bahkan kecilpun tidak saya lakukan, pekerjaan saya ini akan jauh lebih mudah kalau banyak yang membantu, ngerasa dirugikan? GA MUNGKIN!

KESIMPULAN

tips & trik mengkonsumsi air minum yang sehat :

  1. gunakan air yang akan kita minum dari sumber yang jelas bersih
  2. seandainya air dimasak, pastikan air dalam keadaan mendidih.
  3. seandainya memakai air kemasan :
    • Pilih tempat penjualannya. Jangan membeli di sembarang tempat. Kemasan hebat dan harga supermahal bukanlah jaminan.
    • Cermati labelnya, apakah tercantum alamat produsen, komposisi, proses yang dipakai untuk sterilisasi, juga petunjuk penyimpanan?
    • Cek keutuhan segelnya.
    • Cek kualitas air secara fisik, yakni dari kejernihan, bau, serta warnanya.
  4. seandainya memakai air isi ulang :
    • Cek dari mana sumber airnya
    • Cek kualitas air secara fisik.
    • cari depo yang sudah berijin resmi.
  5. hindari air minum dari kemasan plastik. karena bisa jadi mengandung zat beracun seperti Poly Ethylene dan lain-lain.
  6. cukupi kebutuhan tubuh akan air sebanyak kurang lebih 6-8 gelas sehari.
  7. sebaiknya minum dalam jumlah sedikit dengan frekuensi sering, jangan menunggu hingga kehausan baru meminum air. Menambahkan air dalam keadaan dehidrasi atau kekurangan air akan menyebabkan tubuh menyerap air dengan cepat, tapi juga akan segera dibuang melalui metabolisme, sehingga justru menyebabkan efektifitas penyerapan air oleh tubuh menjadi menurun.
  8. teliti kualitas, masa berlaku, dan pengemasan sebelum membeli.
  9. gunakan produk yang jelas teruji baik dari segi kesehatan, kualitas, dan teknologi.
  10. uji laboratorium.

Tips Menjaga Lingkungan dan Sumber Air Minum

  1. dimulai dari diri sendiri dan dari hal yang kecil, misal menjaga kebersihan diri.
  2. membuang sampah pada tempatnya, dan atau mengolahnya dengan sesuai [daur ulang].
  3. melakukan penghijauan, sekecil apapun, walaupun itu dengan satu pot di teras rumah.
  4. mulai berprinsip one person one tree [sukur-sukur lebih], penanaman pohon besar akan sangat kita nikmati kelak
  5. menjaga kerbersihan sumber-sumber air, seperti sumur, kolam, sungai.
  6. bedakan tempat pembuangan kotoran dengan tempat mandi dan mencuci, lebih-lebih untuk air minum.
  7. penghematan air ketika mandi, mencuci, dll. pakai air secukupnya dan jangan dibuang-buang. mungkin air memang berlimpah, tapi entah ditempat lain mungkin sangat susah mendapatkan air.
  8. membuat penampungan-penampungan air. kita ga bakal pernah tau kita akan mengalami kekeringan ato nggak. minimal misal punya penampungan air ketika hujan, air tersebut bisa kita gunakan untuk menyiram bunga, mencuci motor, mengepel, dll.
  9. efisiensi. baik itu air, energi, atau apapun yang berasal dari alam.
  10. pelestarian hutan. reboisasi, pelarangan penambangan liar, menjadika menanam pohon sebagai hobi.
  11. banyak lagi..
DSC08033

anak-anak sekitar yang sering maen
senyum mereka adalah masa depan kita

air adalah benda yang lembut, tapi dengan air kita bisa hidup, batu pun bisa berlubang oleh air, bangunan akan kuat karena bahannya dipersatukan air, jadi jangan pernah remehkan keberadaannya. jaga selalu, demi kita, kesehatan kita, dan masa depan kita.

 

sumber :