I – B – U

hr ini tgl 22 dec biasanya diperingati sbg hari ibu. buat M sih.. tiap hari kita peringatipun keknya masih ga akan cukup untuk mengingat semua kasih sayang dan cintanya. palagi setelah M liat tulisan ini, bahwa perayaan diluar perayaan yg disyari’atkan hukumnya bid’ah. tp bukan berarti M ga boleh membahas tentang ‘ibu’ di hari yg orang bilang mother’s day ini kan..

fyuhh… perlu tarik napas dolo, karna tiap M mengetikkan yg hanya 3 huruf IB – dan U itu M pasti sesek.. rasa rindu yg membuncah.. 5 taon lebih tanpa ibu..

M udah kehilangan aset yang sangat² berharga. knapa M bilang aset berharga? ya iyalah.. ga ada satupun yg bisa nandingi kasih sayang terhadap kita selain ibu. dan bukankah doa dan setiap ucapan ibu itu sangat mustajab? bahkan lebih manjur dari sholat malam.

sedih rindu-kadang marah- dan nyesel jadi satu. tp katanya perasaan kek gitu malah akan semakin ‘membebani’ beliau di alam sana. kudu ikhlas… *ya Allah.. M ikhlas..

sejak M kehilangan mam [panggilan buat ibu M], M malah jd terobsesi -banget- untuk jadi seorang ibu. tepatnya setelah M baca sebuah tulisan, bahwa jadi ibu itu sangat² amazing!

*makanya kadang, klo ada yg nanya knpa M pengen cepet² merit? bukan karna ngebetnya.. tp M kebelet pengen jadi ibu. *suwerr

klo kita hamil dan mengandung seorang anak, konon pahala yg didapat berlimpah ruah. setiap rintihan bahkan setiap tendangan janin adalah berbuah pahala. setiap ‘erangan‘ kesakitan ketika berjuang melahirkan.. maka gugurlah dosa² kita. dan ketika anak itu telah lahir.. maka jiwa kita pun kembali suci layaknya bayi yang kita lahirkan tersebut. ah betapa indahnya..

tp klo melahirkan dan kita meninggal gimana? pasti udah pada tau kan.. bahwa perjuangan melahirkan bayi dinilai Allah sama seperti berjihad dijalan Allah. dan kalo kita meninggal dalam proses melahirkan itu..kita dinilai sebagai mujahid.. yang kita tau seorang mujahid itu jaminannya PASTI surga.

trus, gimana klo misal bayi kita yang meninggal? bayi itu lahir murni suci, ga ada dosa. dan kalo bayi itu meninggal, pasti masuk surga karna belum pernah melakukan dosa. dan dari apa yang  pernah M tau, bahwa bayi yang telah ‘dipanggil’ dulu, maka kelak di hari kiamat dia akan menjadi syafa’at bagi ibunya. karna kelak disana dia akan membutuhkan kita, ibunya.

tapi tentunya kita tidak menginginkan 2 hal terakhir tadi. ini M sampaikan semata² buat info aja, bahwa menjadi seorang ibu itu NGGAK ADA RUGINYA!!

M punya obsesi jadi seorang ibu ternyata dinilah orang : aneh!😛

mereka heran aja, M bukannya pengen jadi wanita karir [uhuk uhuk..no way] ato orang sukses, ya M pengen sih.. tp M bukan itu cita² utama M. M pengen cita² yg bisa diridhoi dunia akhirat. bahkan pas M pengen merit, keinginan untuk menjadi ibu jauh lebih besar dr keinginan merit itu sendiri.. hihi.. temen SMA M waktu itu ngakak, secara M waktu itu tomboy abis plus childish banget [tomboy?childish? dua hal yg bertentangan neh].bisa²nya M penegn merit, pengen punya anak. dia bilang “ah gampang.. bikin anak aja klo dah pengen tp lom siap merit” *plakk… enak ajah!!

hmm, kembali M teringat ma mam… M dah ga bisa berbakti ato bales segala cinta yg tak tertandingi itu. M cuman bisa doain en meneruskan amal dan ilmu yg udah beliu berikan. luv u mam..

Janji Allah, bahwa Allah akan menaikkan derajat seseorang dengan cara memberi ujian, salah satunya yaitu kehilangan sesuatu ato seseorang yang kita cintai, dan ketika kita menghadapinya dengan sabar, maka kita termasuk orang bertakwa dan Allah akan menggantinya dengan yang lebih baik. *M pengen deh jd kek gitu.. ya Allah.. M kok ngerasa M masih jauuuhh sekali untuk dibilang sebagai hamba yang bertakwa.

duh.. dr tulisan M kliatan bgt yak klo ilmu M masih cekak bgt. maklum M kan masih kudu byk belajar en menuntut ilmu juga..

M jadi ga pernah berhenti bersyukur… M dah dilahirkan sebagai seorang wanita.. seorang calon ibu..

terakhir..not least, M pengen teriakkkk [ato lebih baek berbisik] : “really mizz u, maaam..”

19 thoughts on “I – B – U

  1. Pasti bangga jadi ibu mba, saya sering mendengar orang yang menikah tapi ngga mau punya anak dulu. tapi mereka pasti nanti akan sangat menyesal..
    mba, semoga segera menjadi ibu dari seorang mujahid cilik..

    eMo :punya anak mujahid??whuahh mauu bangettttttt. M kudu nyari bapak yg sholeh dulu neh. eh M kudu jd sholehah dulu neh.. ntar dapet suami sholeh hihi

  2. halah….ibu meneh…..
    M, baiknya bukan cuma tgl 22 kita nyobya2 ibu. toh, seharusnya saben dina kita harusnya melakukan itu.
    kok, kayaknya tgl 22, pas hari ibu, dimana2 kita memblow-upnya, dan seolah2 habis itu ndak da apa2. kesan’e gitu.
    padahal…….
    ah, wis lah. sing penting aku mau bilang. aku di tmg. tapi sori kalo ndak bisa mampir. jadwal padet, sist.🙂

    eMo :hehe..iya makanya M bilang tiap haripun ga akan cukup. ni aja M masukin kategori ‘dlm rangka tanpa ide’ soalnya ga ada bahan postingan hihi. M jane yo males bahas pas tgl kui..
    di tmg dimana mas? td keujanan dunk.. kan ujan terus td..

  3. masing masing ibu…
    pasti jadi yang ter sempurna bagi anak-anaknya…
    oleh karena itu janganlah kau kecewakan anakmu nanti wahai para calon ibu…
    hehehehe
    maklum roy kan bukan calon ibu..
    hehehe lagi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s