tradisi maem cara ‘kepungan’

nasi urap

‘kepungan’ adalah istilah yang kita pakai buat menggambarkan teknik cara makan bareng² dalam satu nampan ato satu piring. jadi satu wadah di’kepung’ bareng². tradisi kepungan ini merupakan favorit M. di lingkungan M dari kecil sering ada acara ‘bancaan’. biasanya buat acara syukuran gitu.. ‘weton’ anaknya sapa ato panenan. dan menu yang biasa dipake adalah.. nasi yang diatasnya udah lengkap ada sayur urap² tempe gareng/bacem, ikan asin, dan krupuk kecil².

Nah, tradisi ini selaen M dapet dari lingkungan, M juga dapet dirumah sendiri. Soalnya jaman kecil dulu –waktu SD- mama’ sering bikin tradisi ‘bacaan’ sendiri dirumah. Ga dalam rangka apa² sih, emang sengaja mam membiasakan ini. katanya.. buat ngelatih kerukunan. Biar ntar anak² sampe tua ntar tetep rukun. Gitu katanya

Jadi hampir tiap hari minggu pagi gitu, mam udah masak buat sarapan yaitu menu bancaan, nasi lengkap sama sayur urapnya,, tempe goreng, krupuk, ikan asin, dan udah disajikan dalam nampan gede.. dan langsung kita serbu –bapak, mam, dan keempat anaknya-. Nyam nyam nyam… nikmat banget rasanya… pake menu favorit tambah maemnya bareng kluarga tercinta, senampan bersama. Ga ada duanya. Hehe

Waktu itu M ga peduli sama hikmah dan manfaat yang mau mam kasih ke kita². Yang penting mah sarapannya mantap jaya. Tapi baru sekarang ini -setelah mam udah ga ada- baru kerasa banget pelajaran yang diajarkan mam. Sekarang ketika semuanya udah ga kayak dulu udah beda tapi kerukunan kita masih bener² tetep terjaga. Bahkan cara makan kitapun masih tetep kepungan,…walopun bukan dengan urap,. Tapi sekedar telur penyet😀

Mungkin kalo mam ga ngajari dengan tradisi yang waktu itu kita anggap sepele dengan ‘bancaan’ , kita ga bakal tau arti akur yang sebenernya. Setiap orang kan harus siap dengan perubahan, karna pasti bakal terjadi. Ga ada yg namanya hidup itu berjalan dengan statis. Begitu jg dengan kluarga kita yang udah ga sama lagi formasinya kayak dulu. Mam udah in heaven, bapak udah ga serumah sama kita, sama mami. Mas hanif diperantauan, dan sekarang tinggal kita bertiga, M sama mbk ifa dan lutfi dirumah. Kayak anak kos hehe

satu produk berbagai macam rasa

Dengan formasi terakhir kita ini, awalnya aneh, kerasa sepi. Tapi lama² malah jadi solid lid. Yang hebat lagi.. kita bertiga punya dunia masing² tanpa saling ‘mengusik’ satu sama lain.. tapi tetep saling support saling ‘perhatian’, wah love u pokok’e mbakyu lan adekku.

Belakangan ini tradisi kepungan ini makin intens kita lakukan. Lagi² bukan dalam rangka apa². Bukan dalam rangka mengenang tradisi juga.. tapi semata² biar ringkes aja.. [soalnya kita bertiga suka males cuci piring hahaha], jadi pake sepiring –piring gede- maem bertiga.

M mikir, sekarang anak² udah pada gede. bentar lagi kali udah pada berkeluarga.. jadi mungkin, tradisi yang diwariskan mam ini bakal jarang terjadi [tapi mungkin tetep diteruskan dengan kluarga kita masing² ntar hehe], makanya M sekarang intens ‘menggerakkan’ lagi hehe. pulang kerumah bawa ayam goreng, ato penyetan, dan kita kepungan bareng. asiknya…

keluarga, bagaimanapun keadaannya akan tetap jadi penyemangat buat kehidupan kita. iya kan?

8 thoughts on “tradisi maem cara ‘kepungan’

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s