Berpetualang ke CURUG LAWE TEMANGGUNG

Ada yang pernah dengar nama Curug Lawe? Ato malah mungkin pernah kesana? Klo ada yang udah pernah M acungin jempol deh.. soalnya obyek yg berada di ujung timur laut Temanggung ini jarang sekali terdengar  , M aja yang asli Temanggung blom penah kesana. *kuper*:mrgreen:

karena rasa penasaran  yang katanya ada obyek menarik yang bisa dikunjungi, akhirnya M putuskan buat kesana dengan partner adventure denmas denden [padahal biasanya sebagai partner kuliner]. Tepat seminggu lalu, pagi² dia langsung dari Jogja meluncur ke Temanggung. Karena niat cuman iseng.. ya kita ga prepare macem².. yang penting bensin full, mantol, dan tas yang isinya aer minum.

Modal kita cuman touring map yang kemarenan dapet gratisan dibagi di warnet.. dan cuman ngerti, lokasinya berada di desa Muncar kecamatan Jumo kabupaten Temanggung. Lagi² M baru denger aja sama desa Muncar, blom pernah kesana. Semoga ga nyasar.. soalnya tengsin juga..masa masih di wilayah Temanggung yang katanya kota kecil itu masih nyasar juga.

penampakan awal lokasi *blom ada tanda²*

Singkat cerita.. perjalanan langsung kita mulai, start dari rumah M di Kedu..langsung menuju Jumo lewat jalur Parakan-Ngadorejo

[lewat jalur Kedu bisa jg sih.. langsung. Tp kita nyari sarapan dulu di Parakan hehe].  Begitu udah masuk kecamatan Jumo..langsung kita cari jalan menuju Gemawang.. *pake nanya² dulu.. maklum ga ada plang rute ijo² ituh.. [jarang], Alhamdulillah cuaca masih cerah dan jalan ju

ga masih lumayan bagus, setelah nanya arah desa Muncar.. baru deh ketemu desanya..lokasi curugnya sendiri masih misterius dimana..soalnya ga ada sign sama sekali yg nunjukin ato sekedar tulisan plang ‘Curug Lawe’.

Beruntung kita ketemu sama siswa smp yang baru pulang sekolah, dan nanya lokasi cuurg tersebut. Pas nyampe lokasi yang ditunjukin..kita masih bengong ajah.. ga ada pa² disitu.. cuman sawah, perbukitan.. sama sungai kecil.. dan kita pun lagi² nanya sama orang dipersawahan situ.. jalan menuju curug. Dan ga taunya kita emang udah berada di’pintu masuk’ yaitu di akses jalan masuk yang berupa JALAN SETAPAK menuju bukit. Elhaaa… kaget kita. Ga ada tulisan, plan, woro², ato tanda apapun.. klo ga ada orang kita ga bakal bisa nebak klo itu berupa JALAN UTAMA menuju ke curug.. wow.. mendaki gunung nih..

Ohya.. lupa.. td pas di jalan [memasuki desa Muncar] kita sempet ketemu ULAR GEDE yang lagi nyebrang jalan.. didepan kita persis [klo satu detik lebih cepet..pasti tu uler nyebrang ngepasi kita lewat] dan bisa kelindes motor kita.. gede bgt!! ketakutan sumpah.. mulai deh ada aura serem, sambil lirak-lirik.. wah.. masih banyak binatang liar yg bahaya.. daaaaannn, kejadian ketemu uler gede ituh,,, terulang lagi!! Pas sebelum kita naek perbukitan [masih mengendarai motor] . wah.. klo yang ini bener² rasa parnonya udah diubun-ubun. Bayangin… udah 2 kali ketemu ular gede nyebrang jalan.. itu baru dijalan..lha gmn klo udah naek bukitnya coba.. mana pas nek itu kita mulai jalan kaki lagi.. nanjak, sepi..

Medannya bener² masih sangat² alami. Akses jalan cuman jalan setapak yang cuman cukup dilewati 1 orang.. naek turun, blusuk², jalannya kayak tanah liat gitu, merah dan licin, jadi was² juga.. soalnya kan musim ujan. klo ujan pasti deh ni jalan licin bgt.

jalannya boo... *salah kostum lagi*

Kita dah ngerasa jalan jauh.. blom nampak tanda² ada curug.. ato sekedar suara grojogan aer.. beberapa kali ketemu warga disitu yg lagi nyari kayu bakar.. kita tanyain, masih seberapa jauh lagi, katanya ‘deket 1KILO LAGI.. bujug dah.. 1 kilo jalan kaki diperbukitan yang liicn gini, deket??😛

Jujur, pas memulai menyusuri jalan setapak yang kanan kirinya kayak hutan ituh.. M bener² was was.. lha wong pengalaman ketemu ular gede dua kali ditengah jalan, udah gitu ketemu anjing pemburu 2 lagi.. tambah ‘prindang-prinding’. bulu kuduk. eh pas lagi dibatin² gitu.. di tengah jalan ketemu makhluk panjang..merah menggeliat…. Whuaaa..CACIIING!!! serta merta M langsung lari kearah mas partner yang jalan di belakang M.. histareis dan minta dia buat ngusir tu makhluk,. Maklum M kan kan vermiphobia, phobia ma cacing.. jd ketemu uler ma anjing sih masih takut biasa.. nah ketemu cacing ini yang bisa jerit² histeris. Fyuh..  dan setelah tu cacing dah dibuang, kembali kita meneruskan perjalanan yang masih panjang dan berbatu itu.

Mana M salah kostum lagi😛, pake rok, sepatu cewek, dan menyusuri jalan sambil cincing² hihi. lha pengalaman M berwisata ke curug tuh dulu di curug Sewu Kendal, sama curug Kedungkayang Magelang.. aman² aja tuh. Udah dibuatin jalan bagus.. mau pake rok ato kebaya’an juga oke oke aja… lha ini.. jebul bener² kudu mendaki- daki dulu. Pantessssss… gmn bisa terkenal.. lha wong perhatian pemerintah aja ga ada.. ya at least swadaya desa deh buat bikin akses jalan lebih mudah ke curugnya.. klo bisa jadi tempat wisata ato udah banyak orang bisa berkunjung kan mayan.. warga desa juga yang ntar paling ngerasain untungnya..

malah nemu 'curug' kecil, pemanasaaaannn..

Setelah ngos²an berjalan kaki… jalan mulai menurun.. ga mendaki² kayak tadi.. dan semakin terjal berbatu.. sepanjang jalan M ngoceh mulu..sambil terheran².. kok ya sebegini parah.. katanya obyek wisata.. tapi kudu berpetualang dulu gini. Pas lagi berngoceh² gitu.. di depan ketemu beerapa orang.. kirain nyari² kayu bakar kayak beberapa orang yang tadi ketemu.. ga taunya.. mereka lagi HUNTING BABI SODARA²!!*erhhh*

Jadi di area curug gitu di bawah, ada yang lagi berburu, karna kata warga sekitar mereka mergokin 2 babi hutan beredar.. kan bahaya klo ga diburu,,, mak deg deh. Buset.. blom cukup ketemu binatang² serem tadi[ular gede, anjing pemburu, cacing].. masih harus denger crita babi [yang waktu itu masih blom tau sembunyi dimana].. tambah ketar-ketir ni ati.

salah satu pemburu babinya -lagi ngaso-

Kita udah jalan 80%an lah kira².. tapi cuaca udah mulai mendung.. orang² yang kita temui di jalan udah pada warning , bahaya klo kita ngotot nerusin perjalanan. Soalnya jalan licin..mana klo ujan banjir lagi sungainya. Saat itu kita bedua agak dilema.. disatu sisi kita penasaran teramat sangat.. udah perjalanan jauh dan usaha keras, tinggal dikit lagi, tapi disatu sisi mendung, bisa bahaya, dan perburuan babi dibawah masih blom kelar.. hiks hiks… akhirnya kita putuskan dengan berat hati buat menunda petualangan kita. Huhu padahal tinggal dikiiiitttt lagi, paling ga dapet view buat dipoto lah… jadi ga sia²kita dah kesana.. tp apalah daya,, kita harus denger apa kata si kakek pencari kayu ‘nek badhe mriki, kepenak nek mongso ketigo’😀

sang partner

Yasud lah… kita naek lagi.. ngos²an lagi.. capeknya berkali lipat…karena blom sempet ngaso.. dan tanpa hasil pula. Tapi keletihan kita sedikit terobati.. karena.. ketika menyebrangi bukit.. dibalik bukit yg kita lewati terhampar pemandangan yang kereeeeeeen bangett,.. kita kayak orang yg katrok banget deh.. norak sambil jerit² ‘wah keren ya keren…’ hehe…

pemandangan

Sambil pulang gitu.. setengah gondok..kita bertekad buat ngulangin kesana lagi,, blom plong.. berasa punya utang yang blom terbayar hehe. Kemudian muncul ide… gimana klo ‘peninjuan’ kembali curug Lawe ntar dituntaskan dengan mengajak temen².. terutama temen² Pendekar Tidar.demi menguak misteri obyek yang blom terpecahkan itu.

keterbatasan kamera,, huhu

Selaen berpetualang dan bikin agenda ‘touring’, juga bisa bantu niat M untuk membuat ‘melek’ pemerantah dan dinas pariwisata Temanggung biar merhatiin nih.. ada ‘obyek’ potensial kok masih adem ayem gini.. [karena niat awal kita kesana memang untuk itu], dan knapa M ngotot bawa rombongan adalah.. lebih karena ……. Serem klo cuman berdua hihihi,,,:mrgreen:

Nah klo pake pasukan blogger kan, ntar bakal banyak postingan dan review tentang tempat ini.. sapa tau pada minat hehe,,, nyok nyok nyok kita kesanaaaa…

curug lawe *search google*

*panjaaaaang critanyaaa kaaann…😀

30 thoughts on “Berpetualang ke CURUG LAWE TEMANGGUNG

  1. wow keren ueyyy
    masih ademmm bener gitu keadaaanya…
    jadi pingin kesana juga

    berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya
    salam blogger
    makasih😀

  2. tELAtt nee ,,
    pi guE daH kesAna tU ,, tEmPAt_a bGUus bngeeT …
    wLoo bUAt sAmpe saNa mEstii naEk tURun dG jL yG setApakk ..
    pi seMua rSa leLAh ,, hiLAng seKejaP pas kITA seNtuh pEMandanGAn aLam seKitar cUruG-a
    maU kSaana Lgii ,,
    mau ikUTT ??!!😀

  3. wkwkw….itu lokasi KKN ku th 1994,..pernah turun ke curugnya dengan menerobos tirai ulat jati yang ratusan ribu banyaknya….itu 16 tahun yang lalu….sekarang masih sama keadaanya? Berarti daerah ini belum terjamah pembangunan sampai sekarang dong…gimana Pemda Temanggung?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s