MICROSOFT BLOGGERSHIP 2011: Edukana, Sebuah mimpi Yang -semoga- Terwujud

Masih tentang cerita pasca resign, setelah kemaren M critain soal usaha M yang bergerak dibidang bisnis dan perdagangan *cieh, yaitu LAPAK es buah ya walo kecil kan tetep sah kan dibilang usaha dagang.. hehe.. dan kini saatnya M cerita tentang usaha M yang satunya lagi yang merupakan cita-cita M dari dulu  bahkan jauh sebelum M jadi operator warnet yaitu sebuah usaha yang bergerak dibidang edukasi, khususnya komputer, dan khususnya lagi anak-anak. Alhamdulillah.. ‘nyadar’ setelah lama terlena dalam pekerjaan akhirnya M serasa dapet ‘hidayah’ dengan memutuskan resign dan mendirikan sebuah edukasi komputer anak- anak. *keputusan nekat
Lhoh, kenapa harus komputer.. ilmu kan banyak bgt..kenapa edukasi komputer yang semua orang blom kenal, dan kenapa khusus anak-anak??? Nah itulah… ada alasan khusus yang melatar belakangi M mengkhususkan seperti itu..

  1. jaman udah serba teknologi, ga cuman buat pemakaian orang dewasa aja.. anak-anak pun udah sangat akrab sama teknologi, sebenernya bagian dari keprihatinan M juga, anak-anak udah dekat ma teknologi [kasian lho… enakan diajak maen ke sawah ato maen petak umpet hehe], yang jadi masalah kalo para ortu ga bijak ngasih pengarahan kan si anak gampang terseret efek teknologi yang negatif, anak umur TK aja sekarang udah jago maenin hp canggih kok… blom lagi, komputer, laptop, game, dll.. jadi M pengen bisa ngasih bimbingan sedini mungkin ke anak-anak… khususnya bidang komputer dan internet.
  2. ilmu M masih sangat ‘cethek’, sedikit tau tentang komputer, dan kuliah M pun di bidang informatika.. jadi sepertinya apa yg M kerjakan ke depan harus sesuai bidang M kan.. karena ajaran agama M juga, bahwa kalo pekerjaan ga dikerjain sama orang yang bukan pada bidangnya, ya tunggu deh kehancurannya… ya sambil M masih belajar-belajar juga sih hehe…
  3. trus, M sengaja bikin ini diKHUSUSkan buat anak, karena biar fokus. apalagi udah banyak lembaga pendidikan komputer yang buat dewasa… kalo di kota M, yang buat anak-anak belom ada. kalopun ntar jalan dan maju [hopely] ya pengennya tetep fokus buat anak-anak aja, ga menerima buat dewasa.. [kaitannya sama brand juga sih hihi]
  4. karena ilmu M yang masih dangkal tadi.. kayaknya kalo ngajarin anak-anak, M ga perlu nyiapin materi yang ribet.. cukup materi-materi dasar aja yang kira-kira ‘nyampe’ di otak anak-anak.. tinggal cara penyampeannya ntar yang perlu keahlian khusus hihi… masih perlu banyak belajar nih buat menakhlukkan anak-anak..
  5. dari dulu M suka ngajar, dan pengen bisa ngajar.. tapi karena M ga mau ngajar secara formal [jujur M jengah sama pendidikan formal Indonesia terutama sama sistem yang mengatasnamakan pendidikan tapi nyatanya buat bisnis semata], M pengen bisa ngajar informal tapi tetep sesuai bidang M.
  6. M pengen punya pekerjaan yang fleksibel secara waktu, enjoy, enak dijalanin, dan tentunya manfaat buat orang lain.
  7. anak-anak SD sekarang udah diajarin komputer,dan kadang banyak tugas-tugas yang harus nyari lewat internet.. kasian juga sih kalo tuntutan sekolah macem-macem padahal masih pada gaptek.
  8. pengalaman M dulu jadi operator internet, kadang ada beberapa user yang masih kecil-kecil, M jadi suka kuatir apa yang mereka akses. kalo M cek masih oke sih gapapa..tapi kalo udah mulai aneh-aneh terpaksa M remote dari server. makanya M suka kuatir..  ga mau generasi muda rusak, palagi pengaruh media yang kuat. makanya kudu dibina sedini mungkin kan…
  9. dan lain lain..

tadinya M pengen jalanin ini pelan-pelan..dari mulai privat ke rumah-rumah dulu. sambil nabung sambil beli pc dan pelan-pelan bisa punya tempat sendiri… tapi alhamdulillah..sejak M mantep mau ‘jalan’ banyak kemudahan yang M dapet. temen M bantuin M nyari netbook [walo masih kreditan] buat peranti M privat ntar. trus, M menang kontes berhadiah BB yang niatnya mau langsung M jual buat tambahan modal. tapi ndilalah… M waktu itu harus bayar kuliah, jadi terpaksa duit abis buat ituh…😦

perangkat EDUKANA

eh ga dinyana.. ada temen sma M mau bantuin buat modalin, bahasa kerennya sih investor, kecil-kecil lah.. dia sanggup nyediain M sebuah pc baru [dirumah M ada 2 pc buntut dan koneksi speedy paket rumahan] dan tetek bengeknya [meja, brosur, banner,karpet,dll], alhamdulillah….jadi M bersemangat banget…. tiap malem M lembur, nyetting brosur, materi, bahan-bahan yang perlu disiapin, dll.. jadi walo ga kerja M masih tetep lembur sampe pagi. nikmat banget rasanya… memulai semuanya dari nol.. dan by my self..

sebenernya temen M berani nyediain 2 PC lagi buat kebutuhan edukana, tapi M sengaja sementara pake 1 PC dulu karena satu keterbatasan tempat. dua, biar agak irit listrik aja. efisiensi lah.. lagian metode pengajaran M kan privat.  M ngajarin langsung ke 1 anak, minimal 2 anak biar materi bisa cepet ketangkep. kalo banyak anak apalagi banyak komputer sementara tenaga pengajar baru M thok kan malah kasian anak-anaknya, ntar ilmu yang ketangkep malah setengah-setengah. 1 PC cukup asal bisa optimal, kalo udah berkembang baru ntar bisa tambah pc lagi dan tenaga pengajar. lebih ringkes kan..

oh iya,,, buat nama sendiri M pake nama EDUKANA edukasi komputer anak, itu sebenernya pilihan kedua.. pilihan pertamanya ga bisa kepake.. karena M cek domainnya .com udah kepake, edukana ni M daftarin ternyata available..langsung deh M pesen domainnya, edukana.com.. hehe.. tapi blom  apa-apain sih..masih baru, hosting pun masih pake gratisan. M juga blom ada ide desain webnya…[ada yg mau sukarela bantuin? hehe]

sebenernya buat ngajar sendiri udah banyak anak-anak yg udah tertarik,dan bisa aktif jauh-jauh hari. tapi kerana M pengen prepare materi yang ga setengah-setengah ya M kelarin dulu, alhamdulillah udah ada yang M ajarin, yaitu tetangga M, agak kurang mampu jadi M ajarin gratis.

karena emang niat M, sebelum M terjun ngajar yang profesional M pengen dedikasi buat warga sekitar M dululah.. disekitar M banyak anak-anak yg sebagian ga mampu. jadi M pengen ngajarin mereka dulu, ada yang gratis, ada yang diskon [cukup buat bayar cetak sertifikat sama id card ajah], ya biar ga ‘wagu’ aja.. M ngajar anak disono-sono.. tapi di sekitar lingkungan M sendiri masih gaptek. hihi anggep aja ni tanggung jawab sosial M buat mereka,. ya itung-itung mereka jadi ‘obyek’ latian M lah… biar jam terbang tinggi.. hehe,.

trus, paket-paket yang M sediain juga berjenjang. ada paket pre-school, TK, SD, dan maximal SMP. juga ada paket intermediate seperti microsoft office, internet, game edukasi, sama desain grafis dasar. jadi dengan sisteml seperti itu M lebih gampang ngajarin dan nyiapin materinya. udah ada kelas-kelas khususnya, dan sekaligus memungkinkan mereka ga cukup ambil satu paket aja [hihi], kalo misal TK udah ikut, bisa jadi SD ikut lagi karena materinya udah beda.. sapa tau juga tu anak punya bakat gambar, dan pengen belajar desain grafis dasar. jadi tempat M juga bisa buat sarana pengembangan bakat anak.

lagi ngajarin Ryan, temen2nya ikut nonton

kerja sosial, seperti memberikan pelatihan gratis buat anak-anak jujur itu jadi ‘suplemen’ semangat buat M. karena disini kita bisa menyalurkan ilmu secara ‘pure’ artinya kita ga mengharap apa-apa, semata-mata sharing manfaat aja buat mereka. dan itu ada ketenangan bathin sendiri yang buat M itu udah ‘bayaran’ yang setimpal walo ga berupa materi. justru ga terbeli oleh materi rasanya.. *silakan dicoba*

tapi jangan keburu nyanjung dulu M bikin kegiatan sosial kek gini. karena justru tantangannya lebih besar euy. M baru nyadar.. jaman sekarang jaman yang segalanya serba bisnis dan serba uang.. ketika kita ngasih sesuatu yang CUMA-CUMA jadi ga dipercaya. aneh kan.. disitulah ujiannya.

ujian pertama adalah, di lingkungan M di Kedu Temanggung yang masih dibilang ‘ndeso’, komputer buat anak khususnya buat yang ekonominya pas-pasan adalah sesuatu yang mewah. dan merasa belum butuh. pernah suatu hari M ngasih penawaran buat seorang anak tetangga, M kasih voucher paket 2000 perak buat 7 kali pertemuan pelatihan komputer dasar, tu anak seneng palagi dia udah ngeliat cara ngajar M, tapi ga lupa M minta dia buat ijin orang tua. eh ternyata malemnya orang tua dateng ke rumah M, dengan banyak pertanyaan. dipikirnya aneh banget ada pelatihan cuma-cuma komputer anak, apalagi dipikirnya ga perlu buat anak kelas 4 SD. tapi s etelah M kasih pengertian,akhirnya clear dan si orang tuapun mengerti [tapi tetep selanjutnya tu anak ga pernah dateng lagi.. hmm..]

jadi emang ternyata ga boleh kepedean dulu.. harus bisa menakhlukkan tantangan-tantangan yang ada. seperti ngasih pengertian ke orang tua bahwa pendidikan komputer dan internet itu penting buat anak, buat ngasih bimbingan sedini mungkin daripada kadunng terjebak arus yang negatif. cuman ga semua orang tua berpikir sampe situ.. ada pengalaman masih tentang ‘underestimate’ orang tua… M dapet sms dari orang tua yang ga mengijinkan anaknya belajar dirumah M [sepertinya beliau takut dipungut biaya], ga lama.. si anak dapet tugas dari sekolah buat nyari gambar tari daerah ngambil dari internet.. ya akhirnya larinya ke M.. hehe.. alhamdulillah.. seenggaknya mereka jadi ga berpikir buruk tentang usaha M.

tantangan yang lain adalah, cibiran dari orang..seperti ngapain sih… ‘sok-sok’ sosial, padahal kita juga butuh duit… dikomersialkan aja napa. itu yang M agak-agak tersinggung. kenapa semua orang sekarang jadi mikir materi terus ya. bener banget segalanya butuh uang, M sendiripun setelah keluar dari kerjaan pasti juga terkendala ekonomi sementara kuliah harus bayar terus. tapi, bukan berarti M ga mikir. emang M bangun edukana adalah untuk usaha M nyari uang dengan ngajar komputer. tapi bukannya rejeki kita bakal dilancarin kan ya kalo kita juga banyak ‘memberi’, memberi ilmu contohnya… semoga dengan jalan M ngasih pelatihan-pelatihan gratis, bikin ntar edukana maju… dan M yakin anak-anak yang M ajarin bisa jadi marketing buat M. ya.. fyi aja… sejauh ini M udah ngajarin 10an anak yang udah kelar dan masih beberapa anak lagi yang M ajarin. dan hampir semuanya puas dan seneng dengan ilmu yang M berikan.. dan mereka pun semangat nyebar-nyebarin info ke temen-temennya. asik kan.. lagian soal cari duit sendiri, Mkan udah buka warung es buah. hehe,.. buat ‘nyambung idup’ sementara edukana masih masa perintisan.

hmm…secara itungan oktober mulai aktif, tapi awal november M membuka posko logistik bareng anak-anak Pendekar Tidar, jadi sekitar 2 mingguan edukana vakum, beberapa anak langsung M kejar kilat..pas udah kelar M vokus ke merapi. akhir november akhirnya M bisa kembali lagi ngurus edukana dengan semangat baru.

 

ikut nampang

itulah cerita pasca M resign… dan M bertekad.. M udah cukup ‘marem’ menjadi karyawan. kini saatnya M bikin usaha sendiri, mulai dari awal, dengan segala kerja keras dan perjuangan mewujudkan mimpi : berprofesi yang sekaligus memberi manfaat buat orang lain. wish me luck guys,,,

26 thoughts on “MICROSOFT BLOGGERSHIP 2011: Edukana, Sebuah mimpi Yang -semoga- Terwujud

    • wah boleh banget…
      modul apa aja yg bisa… materinya ada mic.word, excel, pwpoint, photoshop, corel, tp semuanya basic dan standar anak2… jadi modulpun yang banyak scrinsyut dan anak2 banget..

  1. wah jadi tambah semangat ini emo denger ceritamu, aku juga udah resign sekarang lagi coba buta berdagang kuliner semoga kita semua mendapat kesuksesan, emo kalau keSawitan Mampir gubug ku eh btw kok gak kasih kabar kalo kamu udah nikah wahhh jadi gak tau rumahmu dehhhh, he he he, semoga silaturahim tetap terjaga diantara kita

  2. Ping-balik: Edukana ‘Kemasan’ Baru « . . . Happy Wife.. Happy Life . . .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s