BAGUS dan JELEK

Tiga – #JuneODOP

*repost from my multiply*

dalam mendidik anak emang tiap orang punya masing-masing cara.. tapi semuanya pasti pengen yang terbaik buat anaknya. ada beberapa yang sering dilakukan kebanyakan orang dalam ‘ngemong’ yang M ga melakukannya…

satu, pake istilah tangan ‘bagus’ dan ‘jelek’
kebanyakan orang pake istilah itu untuk membiasakan anak pake tangan kanan. tujuan bagus. biar anak ga kidal dan terbiasa pake tangan kanan. tapi M tetep pake istilah ‘KANAN’ dan ‘KIRI’.
buat M sih, Allah menciptakan bagian tubuh semua bagus dan sempurna. mungkin fungsinya aja kalo tangan kiri [dibudaya kita, dan islam] digunakan buat -maaf- cebok, dan untuk makan dan melakukan hal yg baik2 pake tangan kanan. tapi bukan berarti tangan kiri itu jelek kan.. apa jadinya kalo ga ada tangan kiri. M pengen anak M bisa menghargai kedua tangannya dengan seimbang dan adil. dan ga membiasakan kata ‘jelek’ diucapkan. sekaligus wujud syukur kita dianugerahi anggota tubuh yang sempurna. dan juga mengajari anak untuk menghafal orientasi ‘kanan’ dan ‘kiri’ [karena pengalaman simboknya ini, yg punya gejala disleksia, jd mempengaruhi dlm membedakan yg cuman dua yaitu kanan dan kiri, sampe sekarang kadang masih bingung coba!]😛

dua, ‘klimpe’ [atau ‘nglimpek’ake] *itu istilah jawanya… M ga tau bahasa indonesianya apa..
yaitu, ninggalin anak diem2 ketika dia lengah, biasanya ‘dislimurke’ dulu [lagi2 ga tau bhs indonesianya ‘dislimurke’]. tujuan jg bagus, biar anak ga nangis karena ditinggal.. tapi M justru menghindari sistem “NGLIMPEK’AKE”. alasan :

  1. karena M pengen ngajari jujur ke anak,
  2. pengen anak kuat
  3. klimpe itu secara halus kita melegalkan ‘kebohongan’ dan janji palsu. karena kadang kita ngrayu dengan janji mau ngajak.. eh tau2 ditinggalin pas anak lengah..
  4. dll..

azzam termasuk deket banget sama ayahnya. sekarang udah hafal orang. kalo mau ditinggalin M sengaja membiarkan az mengiringi kepergian. mungkin anak akan nangis atau sedih, tapi itu cuman sebentar. yang penting ga ada yg kita sembunyikan dan ga ada janji2 palsu.
tiap pagi, M ngajak az nganter ayahnya ke depan buat ngiringi kepergian berangkat kerja. ritual tiap pagi. emang az sedih karena blom puas maen sama bapaknya. tapi biasanya M bisikin ‘ayah kerja dulu ya… tenang nanti sore pulang, dan maen lagi sama adek’. walo bayi tapi M yakin dia ngerti. dan pas ayahnya pergi dia kadang mukanya manyun, tp M memupuk kekuatan pada diri az, dan seenggaknya ngasih penantian pasti. coba kalo lg asik2nya maen trus diklimpekke… yg ada dia bengong kemana ayahnya.. kok ninggalin ga pamit. penantian ga pasti.. dan takutnya sampe menyimpulkan ‘berarti janji palsu itu boleh’..
M membudayakan ‘pamit’ ke anak ga cuman pas orang2 pergi, tp juga pas mau minta sesuatu yg dipegang.. dan ternyata emang ngaruh ke anak. pernah pas ngambil barang tanpa bilang2.. dia ngambeknya ga karuan… nangis kenceng… kalo dipamitin walo berat, ato nangis paling cuman bentar banget,,lalu dia memaafkan.

tiga, ngasih makan
alhamdulillah az udah full asi ekslusifnya dan sekarang mengenal bubur. kadang orang ngajak jalan2 anak pas nyuapin biar gampang disuapnya dan tau2 abis. tujuan bagus jg.. biar maemnya gampang..
M justru enggak, dari awal az kenal bubur, M nyuapin sambil mangku.. dan duduk anteng. kalo anak boring mom bisa sambil nyanyi [tp berhubung suara sumbang ya sambil berdoa2 jg bisa], ato ngobrol. yang penting anteng… ga ngebayangin kalo harus diajak jalan2… selaen ntar kebiasaan dia kalo makan harus jalan2, ibunya jg susah… kudu ngikutin kemana dia pergi. takutnya jg ntar dia ga terbiasa makan duduk.
ngeliat jg ada tetangga yg slalu ngikutin anaknya yg umur 2-3 thnan lari2 kesana kemari, ibunya ngikutin kemana2 sambil bawa piring nyuapin… ah tidakkk… masih banyak kerjaan yg ngantri boo..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s