Jalan-Jalan ke Situs Megalith Gunung Padang Cianjur

Megalith

selama tinggal di Cianjur M blom pernah sekalipun maen ke Gunung Padang.. emang di Cianjur kepopuleran tujuan wisata situs megalith gunung Padang kalah dibanding kebun raya Cibodas atau Taman Bunga. suami yang asli Cianjur pun baru sekali maen kesana itupun beberapa bulan lalu pas kang bimosaurus dan kang gotrek maen kesini.

belakangan di media mulai mengangkat tentang keunikan gunung yang masih memiliki miteri ini… dampaknya jelas jadi lumayan nambah populer.. dan orang2pun juga mulai berdatangan.. warga lokal Cianjur yang tadinya ga tertarik juga akhirnya minat buat berkunjung.. M sendiri kemaren kesana juga murni maen.. sama sekali ga ada persiapan khusus.. dateng cuman bertiga dengan suami dan azzam, pake motor. jarak dari rumah ke lokasi kurang lebih 30an km. ga terlalu jauh menurut kita, makanya yg cuman niat iseng ini mantep aja langsung kesana bawa balita dan dalam keadaan puasa lagi kitanya.

jalan yang ditempuh alhamdulillah lancar, hanya saja sekitar jalan masuk yang dari Warungkondang jalan agak rusak karena banyak angkutan truk yang lewat. buat M ini mengganggu, soalnya ini akses masuk utama, dan termasuk panjang juga jarak jalan yang rusak.. perlu perhatian pemerintah kalo emang care terhadap perkembangan wisata lokal. tapi alhamdulillah ‘kebetean’ melalui jalan yang rusak tadi langsung terbayar begitu memasuki area perkebunan teh Campaka. indah.. sejuk.. dan ademmm… selama perjalanan sampe ke lokasi pun udaranya silirr.. seger banget.

pas nyampe ke lokasi sekitar jam 1 siang, suasana lumayan sepi.. mungkin karena bukan hari libur.. mayanlah.. kita sebenernya lebih menikmati wisata yang ga terlalu rame.. tiket masuknya murah. cuman dua ribu rupiah. itupun udah naek. sebelumnya pas suami kesini tiket masuk cuman 1000. hehe parkir GRATIS [dan insyaallah aman].

‘teras’nya

berhubung M udah berstatus ‘ibu2’, bawa anak, dan lagi puasa, sebenernya males banget harus jalan kaki, menanjak pula. tapi karena penasaran dan emang udah niat.. ya semangat semangat. akses masuk kesana ada dua jalan. dua anak arah anak tangga yang kaya’nya panjang banget,,, sebelah kiri anak tangga yang lumayan nanjak, tapi lebih cepet nyampe.. sebelah kanan alternatif yang ga gitu nanjak [sedikit muter] cuman jadi lebih lama nyampe, kayaknya ini jalan baru. dan kita demi kenyamanan milih sebelah kanan.

dua jalan pilihan.. mana yang kau pilih?

kita pilih yang kanan

selama menaiki anak tangga tadi.. M ngerasa deja vu, serasa mengulang ketika M bersama rombongan Pendekar Tidar menaiki gunung Tidar. mirip banget.. anak tangganya, udaranya, ‘gumuk’nya.. hmm jadi kangen sama sedulur2 bala tidar nih.. semoga ada kesempatan mengajak mereka maen ke gunung Padang ini.

setelah 10menitan kita naik.. alhamdulillah nyape ke atas.. dan waooww… kereeenn… bagus.. bersih.. unik, batu megalith dimana-mana.. tertata rapi, dan luar biasa sedap dipandang mata.. mengingat ini adalah karya orang jaman ribuan thn lalu.. betapa artistiknya mereka.. cerdas, dan indah. kebetulan lagi sepi.. cuman ada beberapa segelintir pengunjung..jadi kita ngerasain suasana yang tentram..

akhirnya..

bapak azzam langsung nyari tempat buat lesehan beristirahat tentunya yang aman buat maen azzam. azzampun ternyata menyukai tempat ini.. langsung antusias maen kesana kemari.. agak ngeri juga sih,soalnya banyak batu besar.. jadi harus extra dipantau kalau bawa balita kayak gini.. bisa dikit2 kejedot ato ‘kejlungup’ di batu besar hehe..

leyeh-leyeh

ada yang sumringah..

*ikutan*

situs megalith ini terdiri dari lima undakan.. di undakan pertama ada semacam tempat buat perayaan gitu.. dan terdapat beberapa batu gamelan.. [konon semua batu yang ada disini tersusun sedemikian rupa untuk membentuk musik pada jaman dahulu kala, yang sampe sekarang masih dalam penilitian para ahli]. dan pada undakan ketiga, ada tempat dimana terletak sebongkah batu ditengah, dan menurut kepercayaan, sapa yang bisa mengangkat batu itu apa yang dicita-citakan akan tercapai. tapi pas kemaren kita kesana batu itu udah ga ada.. kemanakah? M ga tau.. ga nanya hehe..

undakan pertama

semacam tempat buat perayaan khusus

karena waktunya mepet.. dan kita lagi dalam keadaan puasa [hebat kan puasa2 siang2 bisa muncak ke gunung Padang], kita putuskan untuk ga berlama-lama santai di atas.. takut keburu hujan, dan karena kita masih ada agenda lagi setelah kesini [mertua nitip belanja bumbu hehe]. biar ga kesorean pulang dan masih ada waktu istirahat di rumah sebelum adzan maghrib tiba.

ohya, pas jalan pulang sempet mampir nengok terowongan rel kereta api di Lampegan yang sangat bersejarah di Kota Cianjur, kebetulan jaraknya juga deket dan terlewati.. hmm ahirnya bisa ngeliat, selama ini cuman dapet cerita doang dari suami.

terowongan Lampegan

fyuh.. alhamdulillah.. perjalanan PP lumayan lancar.. dan sampe rumah juga pas banget.. ga gitu kesorean.. walo badan dan kaki pegel-pegel.. tapi bener-bener puas udah menikmati salah satu warisan budaya kuno yang ada di sini.. semoga dari kita ke depan dapat melestarikan dan menjaga warisan tersebut.

9 thoughts on “Jalan-Jalan ke Situs Megalith Gunung Padang Cianjur

  1. Wah, hebat udah nyampe Gunung Padang, saya udah keburu sakit gini belum jadi juga ke sana. BTW terowongan Lampegan waktu saya kecil difungsikan, saya sering naik KA Bogor-Bandung lewat situ. Kata orang tua, sejarah namanya adalah karena di dalam terowongan belum dinyalakan lampu, jadi setiap keretanya masuk terowongan, Belanda pada teriak-teriak “die lampe aan….” alias “nyalain dong lampunya”. Nah oleh penduduk lokal kedengarannya “lampegan” gitušŸ˜€

  2. saya dengar tentang situs gunung Padang ini sudah sekitar 5 tahunan yang lalu dari teman-teman Turangga Setan, ada rasa penasaran dan suatu saat nanti ingin dolan ke sana……moga bisa kesampaian!

  3. Kesimpulan mengenai kesampaian: Situs megalithic G. Padang cukup mudah untuk dicapai. Ini bisa dibuktikan bahwa isteri saya saja yang sudah berkepala tujuh, boleh dikatakan tidak pernah naik gunung, olah raganya tennis, sehingga lutut-nya agak bermasalah, kalau jalan-jalan paling2 di mall berjam-jam, tetapi memang terlatih di rumah karena harus turun-naik tanngga, mampu mencapai puncak dari G. Padang ini tanpa banyak mengeluarkan keringat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s