Time Management

sumber gambar

sebuah kalimat yang populer banget “sesuatu terasa sangat berharga ketika sudah hilang”. dan M rasa hampir semua setuju dengan pernyataan itu. M sendiri beberapa kali mengalaminya, mulai dari kehilangan barang sampe kehilangan seseorang yang paling kita sayang. Nah M sekarang lagi mengalaminya lagi. kehilangan sesuatu yg berharga, dan ketika udah hilang bener-bener terasa sangat mahal harganya. apa itu?

W   A   K   T   U

M jadi inget, kalo ga salah ini quote dari mbah sujiwotedjo. ‘kalo waktu adalah uang [time is money], maka pengangguran adalah orang yang paling kaya’. hehe.. setuju ga? persepsi time is money disini emang beda dengan yang biasa kita pikirkan yaitu bahwa waktu itu adalah berharga,. menunda waktu ato menghilangkannya banyak mendatangkan kerugian.

dulu M adalah orang free.. jika dibayangin sekarang [dimana udah jadi ibu rumah tangga] bener-bener bisa comparing gimana jaman itu adalah jaman M ‘bebas, fly away wherever i want to go’. dulu M bebas pergi kerja, abis itu meluncur buat kuliah.. kadang diselingi hangout..kalau libur kadang ke luar kota, kopdar, jalan-jalan, ngumpul ma temen, gerak bersama komunitas, ato tidur sepuas-puasnya.

sekarang.. mana bisa. i have a son.. and i dont have a freedom. haha kejam. bukan, bukan kambing hitam ke anak maksutnya. dengerin dulu penjelasan M. gini, ketika M udah punya anak, all I have to give for him..segalanya.. tanaga, pikran waktu, bahkan nyawa.. yang mau M bahas disini adalah soal waktu.

ketika punya anak, terlebih ketika masih baby, seolah-olah aktivitas kita diarrange sama dia. mau makan mau tidur, mau apapun lah. apalgi buat mom kayak M yang melakukan apa-apa sendiri. sebagai ibu rumah tangga, istri, dan ibu. menyusui, pakein popok, ngasuh, dll. kita ga bisa bebas istirahat.. karena baby ga bisa ditinggal tidur gt aja..kadang waktunya kita merem dianya kebangun entah mau mimik ato ngompol. kadang mau makan disaat orang lain bisa bebas langsung makan ketika lapar, kalo punya baby harus nunggu babynya tidur dulu, ato ada yg jagain baru bisa makan. M sering dulu telat makan karena nungguin baby bobo.. malah kadang lagi kebelet pun kepaksa ditahan.

setelah tumbuh agak gede.. bisa tengukrep, bolak-balik.. pengawasan makin ketat.. ketika dulu kita dipengaruhi siklus ngompol dan mimik, bakal jadi nambah karena kemanapun kita mau ninggalin dia harus dipastikan aman. bisa2 keguling ntar. pas udah mulai merangkak kita makin ketat, bisa jalan apalagi.. tau2 kabur, dan resikonya lebih gede, jatuh dan luka. hehe..makanya berat terutama soal waktu, kita ga bisa sebebas dulu.. untuk melakukan hal-hal yang reguler dalam aktivitas harian aja ga bisa seenaknya apalagi aktivitas yang khuhus, misalnya pergi maen, jalan-jalan, ato acara apa gitu.

palagi misal kita mau keluar, banyak hal yg mempengaruhi, gimana kalo anak pas jam tidur, gimana kalo mau menyusui [bajupun ga boleh sembarangan], ada acara pas malem ato hujan mau ga mau kita prioritaskan anak walo acara juga penting. bener-bener yang namanya menikah dan punya anak itu merubah hidup banget. ga sebebas dulu. tapi bukan berarti ga seneng… justru bahagia banget.. saking bahagianya dan precious bgt makanya bayarannya ga gampang.. tapi biar mahal tapi ga rugi, beneran,, kata kahitna sih ‘bahagia.. meski mungkin tak sebebas merpati’ hehe..

nah, disini M sebagai blogger, juga terpengaruh. dulu yang bisa anytime online dan blogging jadi ga sempet. ya kayak M bilang tadi.. makan ma pipis aja nyuri2 waktu apalagi buat yang lain-lain.. makanya sejak punya anak palagi jaman masih baby M blas ga bisa ol kalopun sempet yaitu pas kebeneran ada sedikit waktu dan kesempatan hehe.

sekarang, anak M si profesor Azzam udah bisa jalan dan udah bisa diajak komunikasi walo blom bisa ngomong. sedikit melonggarkan. cuman tetep kegiatan seorang ibu rumah tangga ga longgar. apalagi M disini tinggal dirumah mertua, disebuah sekolahan rumah tunggal, dan my private room isn’t inside the house but outside, kamar 3×3 diluar rumah dipojokan sekolah [istilahnya ‘kobong’] disebelah sumur dengan hamparan sawah didepan kamar kami.

untuk aktivitas sehari-hari, kaitannya termasuk dalam pengasuhan anak, ga bisa disamakan dengan orang lain. misal tinggal dirumah yang kamar M di dalamnya itu sedikit memudahkan M. mau mandiin anak gampang, mau sholat, mau apapun masih dalam rumah dan anak lebih gampang pengawasannya. sedang yang M alami disini, misal kita posisi lagi dirumah [rumah mertua] kebetulan beliau buka kantin dan M otomatis membantunya, kalau mau istirahat harus bawa anak ke kobong. mau mandin juga disumur, diluar. dan misal M mau ada aktivitas yang harus nyambi momong [misal masak, nyapu2, ato yg laennya] juga ga bisa sembarangan karena posisi ‘diluar’ dan struktur lingkungan yang ga rata. padahal azzam lagi seneng-senengnya jalan-jalan. kalo lengah dikit bisa bahaya.

kegiatan harian akhirnya terbentuk sangat statis. pagi ngurusin azzam, kamar, dan bersih.. lanjut bantuin jaga kantin, jam 10an boboin azzam dan [harus] ditungguin sampe bangun [biasanya abis luhur], makan dan ngasuh [ngajak maen], sore jaga kantin lagi kadang ngajar ngaji kadang ngelesi. malem tinggal capeknya. nah ini,.. kalo pas fit sih M bisa melek dan onlen.. tapi klo enggak ya pas ngelonin Mny ikut bablas hehe.. jadi M yang sekarang udah ga kayak M yang dulu. hidup itu pasti berubah kan,, M dah ga bisa sekatif dulu dalam dunia perblogingan [haha dulu juga cuman gitu2 aja ding], bukan berarti ga memungkinkan.. bisa aja M online seharian.. tapi M ga mau mengorbankan kepentingan anak M. M mau ngasuh penuh, mengikuti tiap detik pertumbuhan dan perkembangannya.. ga mau terlewatkan.

tapi bukan berarti M ga bisa buat ‘eksis’ lagi. M dong tetep pengen bisa rajin posting blogwalking dan apdet2 berita.. tapi mungkin ga seintens dulu. M perlu menyiasati waktu biar semuanya bisa jalan tanpa mengorbankan salah satu kepentingan.. ga bakal mudah tapi bukan berarti ga bisa. apalagi M dari dulu punya masalah dengan time maagement. ga berbakat blas. tapi mulai sekarang M harus melatih diri.. gimana setiap kali ada kesempatan M bisa perginakan sebaik-baiknya.. kalo pas capek istirahatin badan.. kalo masih fit tetep jalan dan gunain waktu buat kegiatan ‘pelunasan hutang’ yaitu online, bersih2, nulis, ato apapun lah yang itu ga bisa dikerjain pas anak dalam keadaan bangun.

ini adalah salah satu tantangan seorang ibu yang harus ditaklukkan..

 

One thought on “Time Management

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s