Pengalaman Tentang Jual Beli

sebagai wanita, M terkadang ngerasa kurang sempurna. apa pasal? karena M tipe orang yang GA BISA NAWAR dalam transaksi jual beli. padahal M termasuk orang yang menikmati acara blusuk-blusukan di pasar. ga tau apa karena emang ga punya bakat ato emang ga suka shoping2an.. jadi keinget jaman kecil.. misal nemenin almarhumah mam belanja, M suka bawel sendiri. soalnya mam suka kelamaan nawar. dan mam termasuk ahlinya. apapun barang yang dibeli ditawar dari separo harga dulu.. sampe deal biasanya naek dikit.. hebat ya.. nah jaman kecil M ga ‘mudeng’ tiap mam nawar dan ‘ngejatohin’ harga, biasanya M langsung gedumel sambil narik-narik baju mam. “mam, kasian..masa ditawar mulu..” sering mam berhasil membeli barang yang jauh dibawah harga yang ditawarkan awal. M kecil langsung mellow keinget penjualnya.. merasa kasian banget. mam suka bilang “kalo barang udah dikasih, boleh dibeli, berarti dia udah dapet untung” tapi M kecil tetep ga mudeng..tetep ngerasa kasian.. masa boneka harga 10 ribu bisa dibeli seharga 5 ribu.. kan kasian.. hehehe pas udah gede baru deh ngerti.. *dudul ya*

tapi sungguh sayang… bakat luar biasa yang dimiliki mam.. ga dimiliki sama dua orang anak ceweknya. M dan kakak cewek M. kita berdua payah banget dalam hal nawar. acara belanja sih asik-asik aja.. tapi ga bisa nawar, dapet barang blom tentu bagus, dan beberapa kali pengalaman dicurangi [misal.. ngerasa berhasil membeli sesuatu barang bagus, ternyata ditempat lain harganya lebih murah] hehe.

tarnsaksi jual beli itu sunnah nabi, dan merupakan profesi paling recomended oleh beliau. tapi ternyata beli ga cuman sekedar beli.. ternyata beli itu perlu seni. perlu bakat dan talenta. hehe melebih-lebihkan ya,,? tapi pada setuju kan, M rasa banyak kok yang ‘penyakit’nya sama kayak M. ga bisa nawar.. dan buntutnya nyesel.. ‘harusnya bisa dapet lebih murah dari ini’. ga jarang ‘kaum’ kayak kita ini biasanya kecewa setelah membeli.. kecewa karena blom berhasil, karena sebagian orang yang namanya nawar itu wajib. dan udah ‘prosedur’ pedagang kok kalo ngasih harga diatas harga pas, karena emang ngasih kesempatan buat kita buat nawar. [eh ini berlaku di pasar-pasar dan toko-toko konvensional ya].

sekarang makin ramenya mall, dept store, butik, bahkan online shop, ‘seni’ jual beli jadi luntur.. udah mentok sama prosedur transaksi baku. udah ga ada tawar menawar lagi. bisa jadi orang-orang tertentu yang punya bakat ‘hebat’ itu jadi tenggelam karena ga pernah terasah. hihi.. dan buat M dan sebagian wanita lain. bakat seperti itu merupakan sebuah precious talent. setuju?

oke.. ‘aib’ M tentang payahnya nego kita akhiri saja. mari kita bahas dari sisi sellernya. nah ini pengalaman ‘aib’ M yang lain. bukan soal M bakat dagang pa nggak, tapi soal M beberapa kali dapet perlakuan ga ngenakin dari pedagang. *haduh udah males aja nih bawannya*

ternyata, yang namanya ilmu dan teknik marketing itu penting, dan jangan sekali-kali dianggap remeh [ini berlaku buat semua yg pengusaha apapun bidangnya], soalnya M sebagai salah satu custumer bener-bener merhatiin gimana servis ato pelayanan yang diberikan pihak pedagang [baik itu jasa ato barang] baik ato enggak. M dan suami termasuk yang disiplin soal itu. kita ga segan-segan kasih bonus lebih buat mereka yang bisa ngelayani kita dengan baik, bukannya sok-sok’an tapi ini sebagai apresiasi kita sama upaya mereka. mereka kek gitu bukan tanpa usaha kan.. dan itu artinya kita dihargai. gitu juga sebaliknya.. ketika kita mendapatkan pelayanan ga nyenengin, kita biasanya langsung cabut dari tempat itu, segimanapun menariknya sesuatu yg ditawarkan, kalo pelayanannya ga ngenakin, rasanya ga ikhlas banget ngasih ‘bathi’ ke mereka. enak aja mereka dapet untung dari kita tapi kitanya ga di’prajani’, ga dihargai sama sekali. mending cari tempat lain kan..?

contohnya sih simple2 aja. kayak kemarenan nih.. kita mau ke kota sengaja pake angkot biar ga keujanan. eh dalem angkot supirnya enak, jalannya ga ugal-ugalan, udah gitu full musik, dan musiknya DANGDUT! bukan dangdut koplo, tapi dangdut-dangdut lama [yang entah siapa aja] yang jelas jenis lagu itu tu lagu kesenangannya suami semua. ga heran sepanjang perjalanan suami keasikan digoyang dangdut. ongkos angkot 2000/orang. jadinya kita berdua [plus baby] bayarnya 4000. M sengaja kasih pake uang 5000an, walopun ada uang pas. ketika dia mau ngasih kembalian, M bilang ‘ga usah, bonus buat musiknya’.

uang seribu mungkin kadang ga ada artinya buat kita, tapi buat mereka, apalagi buat sopir itu bisa berarti banyak, apalagi artinya itu separo dari harga ongkos jalan. dan sebenernya M juga bisa aja ngasih lima ribu dengan bilang ‘ambil aja kembaliannya’. tapi tetep beda sensenya. kalo M bilang ‘ambil aja kembaliannya’ itu artinya M nunjukin ‘kebaikan hati’ M dan supir itu akan berpikir ‘beruntungnya saya hari ini‘. tapi M sengaja nunggu moment buat bilang ‘ga usah, buat bonus musiknya’. itu artinya M ngasih penghargaan buat dia yang nyetelin musik yg bagus, selain hiburan buat dia sendiri, juga hiburan buat penumpang, itu merupakan nilau plus dari pelayanan dia.BUKAN KARENA KEMURAHAN HATI M sebagai penumpang. tiap orang kan seneng dapet apresiasi, dan bisa jadi penyemangat dia buat slalu ngasih pelayanan terbaik buat semua penumpangnya.

sebaliknya, M sama suami sering ngeloyor pergi pas ngedapetin pelayanan ga memuaskan. misal masuk ke sebuah toko, trus tampang yg jaga [entah itu pramuniaga ato pegawenya] ga ramah, jutek, kita langsung pergi.. jujur aja, kita paling males ketemu orang yang sok-sok’an buka usaha tapi nyatanya stel tampang ga butuh kita sang customer. yg namanya transaksi jual beli kan sama-sama untung, malah pembeli itu adalah raja. emangnya kita doang apa yg butuh mereka. justru penghasilan mereka itu dari kita, dan kita misal ga ada mereka bisa cari ditempat lain. makanya kita ga segan ‘ngasih pelajaran’ biar mereka mau belajar. kita bener-bener menghargai mereka yg mau usaha.

nah, M jadi inget M dapet pengalaman nggak ngenakin banget beberapa waktu lalu ketika lagi hunting baju. sebenernya M orang yang jarang shopping nih [kalo ini murni karena faktor kemampuan dan sikon:mrgreen: ], apalagi sejak punya baby jadi semua-mua untuk baby. dan karena baju M udah pada buntut sengaja deh M niatin buat cari baju, yg lagi M pengenin longdress, simpel. dan karena M lagi masa menyusui, jadi pilih baju ga sembarangan, bajunya harus yang ga susah buat M nyusuin anak. longdress yg depan atasnya berkancing atau resleting gitu. dan bener aja, nyarinya ga gampang.. [banyak sih pilihan, tapi mahal haha].

sambil gendong azzam, M telusurin toko demi toko, butik demi butik. masuk tempat pertama, ada mbak-mbak penjaga yg lagi duduk sambil ngaca. duduk disamping deretan gantungan baju, bawa kaca kecil, dan bercermin. cermin kecil. M ngelewatinnya. sampe M masuk lebih dalem dia masih blom menyudahi aktivitasnya. M abaikan. karna M juga diabaikan. M hampir cabut ketika cewek itu akhirnya beranjak dari kegiatan narsisnya dan nanya apa yang M cari. M bilang M cari longdress tapi yang berkancing.. dia bilang nggak ada. thats all. ga ada usaha nawarin M pilihan lain. karena M udah dibikin ga mood dari tadi, M ga perlu ngabisin waktu lebih lama di situ.

trus M lanjut ke toko berikutnya. yang jaga cowok. pelayanannya kebalikan dari yang tadi. sebuah toko kecil yang memajang baju yang sebagian besar untuk cewek, dengan penjaga 3 orang cowok. begitu M masuk M langsung disambut hangat dan nanya apa yang M cari. M utarakan mau M dan mereka nyariin.. sayangnya ga ada yang sreg. stoknya ga banyak.. ya mau gimana lagi. M pindah lagi ke toko satunya lagi. sebuah toko yang sedikit lebih bagus dibanding sebelumnya. M masuk tanpa ragu. lagi-lagi penjaga cowok, dan sepertinya ramah. oke mood M bangkit lagi.

longdressnya mayan bagus-bagus, dan beberapa ada yang berkancing. tapi modelnya M ga gitu suka. apalagi ukurannya yang gede-gede. salah seorang menyapa M, dan M bilang apa yang M cari. dia -yang M tebak sebagai pemilik toko ini- langsung nyariin.. dia bilang dia punya stok baju yang M maksudkan. pas dikeluarin, bagus sih. longdress dengan warna kalem, model sedikit etnis, tapi simpel. dan yang terpenting kondusif banget buat ibu menyusui. sayangnya… gede. panjang.. padahal ga ada ukuran lain. dia bilang ini baju bagus, modelnya lucu, M sendiri suka. tapi perlu pikir panjang buat ngebeli karena ukuran yang ga pas tadi. M blom memutuskan jadi ato enggaknya ngebeli. masih proses mikir sambil meriksa detail-detil tu baju. M bilang, bajunya gede. perlu mermak lagi, kudu ke tukang jahit buat ngecilin dan mendekin.

dan pemilik toko yang dari tadi ngelayani M dengan baik itu menimpali sangat mengejutkan. intinya, dia bilang kalo badan M kecil dari sononya.. bukan salah bajunya, emang orangnya yang kecil, nyari dimana-mana pun ga bakal ada baju yang pas.

what??! I think he was bullying me,..

jujur M langsung kaget. M yang dari tadi udah ngerasa nyaman mendadak kayak diinjek-injek. jelas banget dia secara ga langsung mau bilang “elo tuh mini.. ni baju bagus, elonya aja yang ga cocok. cari di bagian anak-anak aja sana”.

bukannya M yang sensi ya.. tapi udah jelas-jelas dia nge-bully. pelayanan yang baik harusnya jangan sekalipun ngejelekin custumer. misal ada toko baju-baju sexi, trus ada cewek gendut pegang-pegang, masa mau bilang “heh gendut,. baju ini tuh ga muat..jangan pegang-pegang”. nggak boleh kan? contoh lain, misal ada orang yang dengan muka -maaf- pas-pasan, mau beli kosmetik mahal, masa mau dibilang “ngaca sana.. mau di make-up semahal apapun muke lo gitu gitu aja“. dan seenggaknya, kalimat penjaga tadi M artiin sama maksutnya kayak gitu. dan langsung sukses bikin M eneg ma dia dan pengen segera cabut.

M bilang M ga jadi beli, dan pasti itu mengecewakan dia. mendadak dia berubah raut mukanya. yang M tangkep, dia berpikir M ga jadi beli karena harga bajunya yang mahal. padahal M sebenernya berminat sama itu baju dan M mampu beli. cuman males aja sama ucapan dia. M pun pamit. pas M pamitin dia cuek.ga ada usaha nawarin baju lain yg konon mahal-mahal itu. dan saat bersamaan dateng seorang ibu yang glamor. cowok tadi langsung menyapanya dengan muka berbinar dan melayaninya jauhhh lebih ramah dari saat pertama M dateng. kali mikirnya ‘selamat datang uang..’
karena jelas banget ibu tadi orang kaya raya banget. M cuman tersenyum.. ternyata, selain nge-bully, tu orang juga sedikit diskriminasi. pelajaran yang diambil, kalau mau dapet pelayanan bagus, jangan dandan asal-asalan. stel penampilan kaya dan banyak duit. dijamin dilayani dengan maksimal.

banyak yang sering ngalamin kan?

7 thoughts on “Pengalaman Tentang Jual Beli

  1. Ya ampun, itu pemilik toko yang terakhir memang nggak sopan. Kepengin kita jadi pelanggan tapi ngece. Wis, tinggal aja selamanya. Mestinya kan dia dengerin aja gitu apa keluhan kita, apa yang jadi pertimbangan kita. Bahkan kalau perlu kemudian merekomendasikan penjahit yang bisa ngerjain vermak dalam tempo singkat. Halah…….. halah!!!

    Apa kabar jeng M?

  2. Oh iya mbak… kalau jenis toko itu ada toko yang memang jenis pelayanannya tidak mau menganggu calon pembeli, hanya mengucapkan ‘greeting’ lalu membiarkan calon pembeli memilih sendiri dan hanya menunggu dipanggil jika cp butuh bantuan.

    • iya kang.. kayak misal kita ke toko sepatu lagi milih2 dibuntutin kemana-mana sampe gerah sendiri. bikin ga nyaman. beberapa toko menghindari yang kayak gitu, tapi blom banyak yang bisa bedain mana ngelayani dan mana ngebuntutin hehe.. sering juga tuh dapet toko yg ‘ngebuntutin’, jalan kemana aja ngekor, tapi ditanya-tanya soal ukuran, warna, ato pilihan produk, melongo ato males2an *tepok jidat*
      ada juga membiarkan pembeli nyaman, ga dibuntutin tapi kebablasan.. blas ga disapa2..😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s