Time Management

sumber gambar

sebuah kalimat yang populer banget “sesuatu terasa sangat berharga ketika sudah hilang”. dan M rasa hampir semua setuju dengan pernyataan itu. M sendiri beberapa kali mengalaminya, mulai dari kehilangan barang sampe kehilangan seseorang yang paling kita sayang. Nah M sekarang lagi mengalaminya lagi. kehilangan sesuatu yg berharga, dan ketika udah hilang bener-bener terasa sangat mahal harganya. apa itu?

W   A   K   T   U

M jadi inget, kalo ga salah ini quote dari mbah sujiwotedjo. ‘kalo waktu adalah uang [time is money], maka pengangguran adalah orang yang paling kaya’. hehe.. setuju ga? persepsi time is money disini emang beda dengan yang biasa kita pikirkan yaitu bahwa waktu itu adalah berharga,. menunda waktu ato menghilangkannya banyak mendatangkan kerugian.

dulu M adalah orang free.. jika dibayangin sekarang [dimana udah jadi ibu rumah tangga] bener-bener bisa comparing gimana jaman itu adalah jaman M ‘bebas, fly away wherever i want to go’. dulu M bebas pergi kerja, abis itu meluncur buat kuliah.. kadang diselingi hangout..kalau libur kadang ke luar kota, kopdar, jalan-jalan, ngumpul ma temen, gerak bersama komunitas, ato tidur sepuas-puasnya.

sekarang.. mana bisa. i have a son.. and i dont have a freedom. haha kejam. bukan, bukan kambing hitam ke anak maksutnya. dengerin dulu penjelasan M. gini, ketika M udah punya anak, all I have to give for him..segalanya.. tanaga, pikran waktu, bahkan nyawa.. yang mau M bahas disini adalah soal waktu.

ketika punya anak, terlebih ketika masih baby, seolah-olah aktivitas kita diarrange sama dia. mau makan mau tidur, mau apapun lah. apalgi buat mom kayak M yang melakukan apa-apa sendiri. sebagai ibu rumah tangga, istri, dan ibu. menyusui, pakein popok, ngasuh, dll. kita ga bisa bebas istirahat.. karena baby ga bisa ditinggal tidur gt aja..kadang waktunya kita merem dianya kebangun entah mau mimik ato ngompol. kadang mau makan disaat orang lain bisa bebas langsung makan ketika lapar, kalo punya baby harus nunggu babynya tidur dulu, ato ada yg jagain baru bisa makan. M sering dulu telat makan karena nungguin baby bobo.. malah kadang lagi kebelet pun kepaksa ditahan.

setelah tumbuh agak gede.. bisa tengukrep, bolak-balik.. pengawasan makin ketat.. ketika dulu kita dipengaruhi siklus ngompol dan mimik, bakal jadi nambah karena kemanapun kita mau ninggalin dia harus dipastikan aman. bisa2 keguling ntar. pas udah mulai merangkak kita makin ketat, bisa jalan apalagi.. tau2 kabur, dan resikonya lebih gede, jatuh dan luka. hehe..makanya berat terutama soal waktu, kita ga bisa sebebas dulu.. untuk melakukan hal-hal yang reguler dalam aktivitas harian aja ga bisa seenaknya apalagi aktivitas yang khuhus, misalnya pergi maen, jalan-jalan, ato acara apa gitu.

palagi misal kita mau keluar, banyak hal yg mempengaruhi, gimana kalo anak pas jam tidur, gimana kalo mau menyusui [bajupun ga boleh sembarangan], ada acara pas malem ato hujan mau ga mau kita prioritaskan anak walo acara juga penting. bener-bener yang namanya menikah dan punya anak itu merubah hidup banget. ga sebebas dulu. tapi bukan berarti ga seneng… justru bahagia banget.. saking bahagianya dan precious bgt makanya bayarannya ga gampang.. tapi biar mahal tapi ga rugi, beneran,, kata kahitna sih ‘bahagia.. meski mungkin tak sebebas merpati’ hehe..

nah, disini M sebagai blogger, juga terpengaruh. dulu yang bisa anytime online dan blogging jadi ga sempet. ya kayak M bilang tadi.. makan ma pipis aja nyuri2 waktu apalagi buat yang lain-lain.. makanya sejak punya anak palagi jaman masih baby M blas ga bisa ol kalopun sempet yaitu pas kebeneran ada sedikit waktu dan kesempatan hehe.

sekarang, anak M si profesor Azzam udah bisa jalan dan udah bisa diajak komunikasi walo blom bisa ngomong. sedikit melonggarkan. cuman tetep kegiatan seorang ibu rumah tangga ga longgar. apalagi M disini tinggal dirumah mertua, disebuah sekolahan rumah tunggal, dan my private room isn’t inside the house but outside, kamar 3×3 diluar rumah dipojokan sekolah [istilahnya ‘kobong’] disebelah sumur dengan hamparan sawah didepan kamar kami.

untuk aktivitas sehari-hari, kaitannya termasuk dalam pengasuhan anak, ga bisa disamakan dengan orang lain. misal tinggal dirumah yang kamar M di dalamnya itu sedikit memudahkan M. mau mandiin anak gampang, mau sholat, mau apapun masih dalam rumah dan anak lebih gampang pengawasannya. sedang yang M alami disini, misal kita posisi lagi dirumah [rumah mertua] kebetulan beliau buka kantin dan M otomatis membantunya, kalau mau istirahat harus bawa anak ke kobong. mau mandin juga disumur, diluar. dan misal M mau ada aktivitas yang harus nyambi momong [misal masak, nyapu2, ato yg laennya] juga ga bisa sembarangan karena posisi ‘diluar’ dan struktur lingkungan yang ga rata. padahal azzam lagi seneng-senengnya jalan-jalan. kalo lengah dikit bisa bahaya.

kegiatan harian akhirnya terbentuk sangat statis. pagi ngurusin azzam, kamar, dan bersih.. lanjut bantuin jaga kantin, jam 10an boboin azzam dan [harus] ditungguin sampe bangun [biasanya abis luhur], makan dan ngasuh [ngajak maen], sore jaga kantin lagi kadang ngajar ngaji kadang ngelesi. malem tinggal capeknya. nah ini,.. kalo pas fit sih M bisa melek dan onlen.. tapi klo enggak ya pas ngelonin Mny ikut bablas hehe.. jadi M yang sekarang udah ga kayak M yang dulu. hidup itu pasti berubah kan,, M dah ga bisa sekatif dulu dalam dunia perblogingan [haha dulu juga cuman gitu2 aja ding], bukan berarti ga memungkinkan.. bisa aja M online seharian.. tapi M ga mau mengorbankan kepentingan anak M. M mau ngasuh penuh, mengikuti tiap detik pertumbuhan dan perkembangannya.. ga mau terlewatkan.

tapi bukan berarti M ga bisa buat ‘eksis’ lagi. M dong tetep pengen bisa rajin posting blogwalking dan apdet2 berita.. tapi mungkin ga seintens dulu. M perlu menyiasati waktu biar semuanya bisa jalan tanpa mengorbankan salah satu kepentingan.. ga bakal mudah tapi bukan berarti ga bisa. apalagi M dari dulu punya masalah dengan time maagement. ga berbakat blas. tapi mulai sekarang M harus melatih diri.. gimana setiap kali ada kesempatan M bisa perginakan sebaik-baiknya.. kalo pas capek istirahatin badan.. kalo masih fit tetep jalan dan gunain waktu buat kegiatan ‘pelunasan hutang’ yaitu online, bersih2, nulis, ato apapun lah yang itu ga bisa dikerjain pas anak dalam keadaan bangun.

ini adalah salah satu tantangan seorang ibu yang harus ditaklukkan..

 

Iklan

Founder Akademi Berbagi [Ainun Chomsun] ‘Turun Gunung’ ke Cianjur

2012-12-15 11.01.35_800x600

“Belajar sampe Amerika?” para guru mengernyitkan dahi. mereka ngerasa kurang cocok dengan kata ‘Amerika’ ketika anak-anak OSIS yang kita ajak kerjasama bikin acara ini mengajukan judulnya pas minta perijinan. sekolah yang berbasis Islami ini sebaiknya menghindari kata Amerika, kali gitu mikirnya..mendingan diubah judulnya.  gantian kita yang mengernyitkan dahi. should we? judul itu emang diusung langsung dari pembicaranya sendiri, mbak Ainun Chomsun [founder Akademi Berbagi]. dan kita ga berani ngubah, lhawong beliau yang jadi pembicaranya dan hak beliau ngasih judul apa aja buat materinya sepanjang emang isinya ga ada unsur yang ‘ga bener’ dan soal judul tadi kita rasa ga ada yang salah.. hmm kali karena kata ‘Amerika’ yang belakangan ini rame diangkat sebagai negara musuh Islam. tapi ya wes lah kita manut aja.. ngikutin tema yg lebih ‘politely’ yaitu mengganti judul ‘belajar sampai mancanegara’ [tadinya malah mau pakai ‘Kairo’ hehe]. emang ga salah sih.. cuman intervensi semacam ini kan kudu didiskusiin langsung ma pembicaranya.. apalagi materi yang dimaksud sama sekali ga ada hubuangannya dengan ‘apa/siapa Amrika’. ini murni share pengalaman mbak Ai tentang perjalanannya gimana sampe Amerika. [misal mau diganti pake Kairo ya mana nyambung hehe].

oke, lupakan soal judul. itu hanya sedikit masalah kecil, yang harusnya ga dianggep masalah sih karena emang ga pantes dipermasalahkan.. thoh jg ini bukan event gede/ resmi kayak seminar-seminar berbayar mahal yang soal urusan judul/tema kudu dirapatin sedemikian rumit. mending kita langsung cerita ke acaranya sendiri yuk.

pada stay tune

pada stay tune

pas rombongan dari Jakarta dateng, anak-anak udah pada ngumpul di kelas yang disediain buat acara akber. sambil nunggu ‘welcoming session’ M ngebuka dulu acara biar anak-anak ga kelamaan nunggu dengan muter video-video tentang akber khususnya yg ada mbak Ainunnya hehe. biar mereka lebih mengenal, dan kalopun mereka ga kenal, meraka jadi tau bahwa orang yang akan cerita di depan mereka itu bukan orang semarangan 😀

ga lama, acara dimulai.. walo peserta ga sebanyak dari yg diekspektasikan tapi lumayanlah.. para cowoknya juga banyak. biasanya acara-acara semacam ini tuh sepi. miskin peminat. dari guru juga cuman ada 3 orang.. semoga karena yang lainnya ada acara yang bener-bener lebih penting hehe. Mbak Ai langsung memulai cerita dan semua perhatian tertuju padanya.. takjub.. dengan cerita dan pengalamannya.. apalagi buat murid-murid disini, mungkin sebagian besar blom pada kepikiran mau ke luar negeri [untuk tujuan belajar. soalnya banyak anak-anak ini sebagian ditinggal ibunya jadi TKI *u know what i mean?*], semoga setelah ini mereka bisa bermimpi sedikit jauh lebih tinggi. karena sebuah bukti udah ada di depan mata mereka.

2012-12-15 11.06.10_800x600kali buat pembicara sekaliber mbak Ainun kudu sedikit maklum dengan kondisi disini, selain tempat dan person yang ‘alakadarnya’ banget [terutama ‘jamuannya’ hihi] juga karena wawasan anak-anak terutama soal sosial media masih minim. [itu yg jadi PR akber cianjur]. ketika ditanya ada yg tau Raditya Dika? hampir semua bengong… dan akhirnya ada satu anak yg angkat tangan.. [itupun belakangan dia ngaku baru-baru ini ‘ga sengaja’ nemu info tentangnya-via google-] :mrgreen: mereka ga tau tentang blog kambing jantan, padahal ada bukunya beberapa seri dan udah di filmin pula. dilayar kaca juga muka radit udah nongol dimana2.. hehe.. oke kita ga perlu kasian sama mereka, mungin karena mereka emang punya kesenengan sendiri [‘dit, ternyata kamu belum terlalu populer’ 😀 ]. dan karena ‘langka’ satu-satunya anak yang tau tadi mbak Ai ngejanjiin ngasih bukunya Radit, signing pula. *ngiri* [harusnya M ikutan ngacung, nyebutin blognya, buku2nya, postingan favorit, beberapa joke garingnya, filmnya, program acara di tv, sampe mantan pacarnya, halah].

bintangnya

bintangnya

penuturan kisah perjalanan indahnya ke Amerika dengan ilustrasi slideshow bikin kita betah dan ga kerasa udah bedug luhur, padahal acara dimulai jam 10 tit. tapi emang buat anak-anak disin blom ideal kalo kudu dicuap-cuapin lama hehe.. paling ga dari awal hingga akhir anak-anak cukup memberikan atensi yang lumayan, dan kita juga accidentally dapet hiburan dari murid yang tampil nyanyi yaitu eki dan herman, dan denger-denger mereka bakal dapet apresiasi juga tuh dari mbak Ai yg mau dikirimin. hmm

acara kelar.. dan tanpa berlama-lama farewell mereka langsung pamit lagi ke jakarta. jadi makin salut dengan perjuangan dan ringan tangannya mereka yang mau dateng ke cianjur, walo jakarta-cianjur ga jauh-jauh amat, tapi proses nyampenya yang biasanya perlu perjuangan.. macet luar biasa. dan mereka tanpa menghiraukan capek tetep dengan senang hati share dalam kelas akber cuma-cuma [namanya juga berbagi]. dan semoga kedatangan beliau cukup membuat paham gimana kondisi akber di cianjur, dan pendidikan disini. soalnya emang beginilah akber cianjur. jangankan nyari pengajar, nyari muridnyapun masih susah. dibanding kota lain, untuk urusan edukasi emang Cianjur masih kalah. masih banyak yang putus sekolah. ada kegiatan kayak gini aja sepi peminat. padahal gratis. tapi alhamdulillah mbak Ai banyak ngasih masukan-masukan juga buat kita buat gimana jalanin akber cianjur ini ke depannya. jadi makin semangat.

thanks for your visit, mbak. moga kapan-kapan mau ‘turun gunung’ lagi kesini.. dan bisa melihat bahwa kita udah lebih baik.. makasih pengalaman dan ilmunya.. pasti kita akan melebarkan kaki-kaki kita untuk mewujudkan mimpi..

2012-12-15 12.04.16_800x600

2012-12-15 12.06.15_800x600

Review @linimassa2 dan Accidentally ‘Nobar’ with Kids

kampung yang setiap abis maghrib udah sepi ini tiba-tiba tidak seperti biasanya, beberapa orang mulai keluar rumah, bertanya-tanya satu sama lain. ketika itu ada gosip bahwa ada penggrebekan di kampung sebelah. yang paling aneh judulnya ‘penggerebekan teroris’. kampung sebegini damai mendadak jadi headline semua media, dan jadi terkenal luar biasa. penggerebekan Nurdin M Top!!

penggrebegan

ya, pikiran saya langsung teringat sama peristiwa waktu itu ketika nonton film @linimassa2 sesi @almascatie. betapa media juara banget dengan segala tetek bengeknya teknologi mendokumentasi sebuah peristiwa menjadi sangat menarik kayak di film-film. mungkin emang dampak dari perang media yang semakin sengit jadi berlomba-lomba membuat berita sedramatis mungkin walo itu harus sedikit ‘melebaykan’ fakta yang ada. saya sendiri jadi saksi mata saat itu,  dimana saya yang kebetulan udah nyampe rumah setelah pulang kerja dibikin terheran-heran dengan yang sedang terjadi waktu itu. berita tentang penggerebekan 500 meter dari rumah saya sebenernya nggak heboh-heboh amat.. standar dan masih silent [pada jam itu]. beberapa jam kemudian orang yang pada liat berita di tv langsung berdatangan, bahkan hp saya tiap menit ga nganggur gara-gara banyak telpon dan sms masuk buat make sure apa bener apa yang mereka liat di tv. mereka penasaran sekaligus kuatir karena hebohnya berita di media. [good quote : ‘musuh media adalah dirinya sendiri, musuh yang mestinya diajak berdamai’. mantap!]

sayang, waktu itu [thn 2009] walo saya udah punya twitter tapi blom dimanfaatkan dengan intens, apalagi pake hape jadul tanpa koneksi internet. jadi saya ga bisa ikut ‘perang’ media. sebagai saksi mata saya harusnya bisa kasih info yang bener plus konfirmasi berita-berita yang dirasa hoax. seperti yang dilakukan kang almas tentang peristiwa di Ambon. bahkan kegiatannya bersama komunitas Blogger Maluku yang ikut berperan dalam usaha pendamaian kerusuhan di Ambon tersebut patut dicontoh.

sekarang eranya orang bertwitteran, memudahkan berbagi informasi dengan cepat. saya jadi bercermin lagi, kemudahan itu [yg alhamdulillah sekarang udah bisa pegang hp yg bisa buat ngetweet :mrgreen:] harusnya bisa kita gunakan dengan semestinya. share info & ilmu dengan tepat dan dapat dipertanggungjawabkan. jadikan apapun yang kita sebarkan itu benar adanya dan pastinya bermanfaat buat orang lain.

cover CD @linimassa2

bicara tentang share info & ilmu, contoh-contoh konkritnya diulas inspiratif banget di film yang di-direct sama kang @Dandhy_Laksono ini. Orang boleh bilang Indonesia itu cuman negara berkembang yang masih banyak penduduk miskinnya, SDM masih rendah, pendidikan ga maju, tapi siapa sangka bahwa ternyata udah ada 55 juta orang berinternet dan 42,9 juta diantaranya memiliki akun facebook. ada 24,9 juta twitter, 100jt no seluler, dan 3,3 juta blogger. hebat yah.. cuma masalahnya apa kita yang menjadi bagian dari pengguna yang terdata itu udah bisa memanfaatkan IT sebagaimana mestinya, lebih-lebih memberikan manfaat buat orang lain?

kayaknya kita perlu mencontoh orang-orang luar biasa seperti Almas tentang Ambon tadi. dari film @linimassa2 ini kita tau bahwa manfaat IT itu ga melulu optimal pada daerah yang udah maju aja, ternyata kita bisa belajar dari mereka-mereka yang ada jauh dipelosok sana dan dengan berbagai macam keterbatasan. selain dari Ambon tadi, mari kita terbang ke Yogyakarta. di sebuah kampung yang didaulat sebagai ‘Kampoeng Cyber’ ini diprakarsai oleh ketua RTnya sendiri bapak Heri Susanto, dengan semangat ‘maju bareng’ beliau mengajak warganya untuk bisa ‘maju’ dengan menggunakan internet di rumah, bahkan juga disediakan internet untuk umum di ‘basecamp’nya termasuk di poskamling walopun seadanya. hasilnya kampung yang terdiri dari 41 KK ini dari 28 rumah 24nya udah konek internet. dan salah satu warganya yaitu Lek Iwon bener-bener bisa memetik manfaatnya karena beliau yang mempunyai usaha batik ini sekarang bisa mempublish produk-produk batiknya via facebook dan blog jadi lingkup promonya lebih luas bahkan pesanan pun dateng dari luar negeri.

dan contoh kampung  yang udah sangat melek IT selain Kampoeng Cyber tadi adalah Desa Mandalamekar yang jaraknya 3 jam dari Tasikmalaya. selain jauh dari kota, akses jalan kesana juga konon masih susah. tapi siapa sangka desa yang terpencil ini justru jadi desa multimedia. radio Ruyuk FM yang tadinya punya program penghijauan terhadap desa yang kemudian membuat website ternyata menjadi inspirasi pak Kades Yana Noviadi menjadikan desanya desa yang update informasi . dari mulai berita desa, program pemerintahan, sampai transparansi informasi. dan website yang dikelola sendiri itu juga welcome buat warganya ikut berpastisipasi menjadi pewarta, istilah kerennya sih citizen jurnalism, keren ga coba? bukan itu aja kerennya, satu lagi plusnya program yang mereka pake adalah berbasis Open Source! selain gratis dan nggak melanggar hak cipta manapun, juga aman dari virus. cerdas

Ambon, Yogyakarta, Tasikmalaya, mungkin orang masih pada mengganggap itu kota.. belum memuaskan sebagai contoh, kalo gitu mari kita meluncur ke Lombok. Jauh dari hingar bingar perkotaan, desa Karang Bajo desa siaga aktif, menggambarkan kekompakan warganya yang bahu membahu dan juga saling bekerja sama membangun desa dengan memanfaatkan penyebaran informasi melalui radio. Primadona FM, dan sesuai namanya radio ini menjadi primadona warga. sebagian besar warga dari pojok ke pojok, dari pelosok ke pelosok mejadi pendengar setia. tentunya penyebaran informasi menjadi efektif, selain mereka bertukar informasi secara langsung, juga sebagai media hiburan sendiri. disaat radio-radio lain memutar lagu-lagu hist yang sedang tren, warga para pendengar promadona FM ini lebih seneng denger lagu Sasak yang merupakan jenis lagu masyarakat lokal [kali kalo jawa kayak campursari gitu ya], otomatis lagu sasak jadi lestari dan makin diminati.

dan manfaat besar yang didapat dari adanya radio ini bisa kita liat dari pengalaman ibu Sioni pengelola PAUD Cahaya Utara Pawang juga Pak Kitanep seorang penjaga hutan Taman Nasional Rinjani. mereka yang punya kendala masing-masing dan butuh bantuan dengan segera, menyampaikan informasi lewat radio PrimadonaFM dan langsung mendapat respon dari masyarakat. peran teknologi informasi yang sederhana ternyata terasa manfaat besarnya buat mereka yang bisa memanfaatkannya dengan optimal. dan kita yang tinggal di daerah lebih maju dari mereka bisakah berbuat lebih baik?

mungkin, bukan tempat yang jadi kendala kita. mungkin kita mengeluhkan berbagai macam kekurangan yang menjadi hambatan dan rintangan? memangnya hambatan seperti apa sih yang kita hadapi? seperti temen-temen ODHA kah? yup, sista Ayu Oktariani bersama komunitas HIV Aids Jakarta membuat beberapa akun facebook, twitter, fanpage, dan blog untuk media penyebaran informasi sebanyak-banyaknya tentang HIV Aids buat siapapun karena informasi yang ada selama ini masih minim dan masih banyak yang belum diketahui dan itu penting banget.  Ayu CS ga cuman sekedar menyebarkan informasinya gitu aja, mereka juga punya segmentasi biar informasinya mudah dicerna buat siapapun yang menerimanya. bukti kalau apa yang mereka lakukan memang serius dan ingin melakukan yang optimal buat masyarakat khususnya para pederita HIV Aids. salut

dan kita juga bisa belajar dari komunitas difabel yang digadang sama sista Angkie Yudistia, bagaimana komunitas mereka yang punya keterbatasan dan kekurangan tetap bisa berkarya dan berbuat yang positif dan mereka sebarluaskan lewat sosial media. mereka menyebarkan berita, menyebarkan semangat, menyebarkan inspirasi yang selalu bisa menggugah tekad kita. mereka aja bisa, kita bagaimana? apalagi kita yang tidak mempunyai kekurangan seperti mereka, ga bisakah kita berbuat lebih baik?

masih punya keluhan? karena sibuk, karena kita ga punya pendidikan tinggi, kita disibukkan ngurus anak, dan ga punya waktu untuk yang lain-lain? mereka masih punya semangat muda.. kita cuman mikir gimana gedein anak. gitukah pikiran kita? ngerasa udah ‘bukan waktu’nya buat kita. sepertinya kita perlu silaturahmi pada bunda kita Yatie Rachmat. mau tau umurnya berapa? 50 th.. lebih.. wah.. 60 th.. lebih.. wow.. 70 th.. lebih.. ciyus???? yup, 72 th lho… *koprol guling-guling*, beliau beneran udah 70an taun dan masih jadi emak-emak blogger. dan beliau ga cuman sekedar ngeblog, nulis-nulis jurnal harian, tapi juga berbisnis dari internet. hayoh… masih juga cari-cari alesan ngerasa udah ga masanya ‘mengarungi’ dunia maya yang sarat akan manfaat?

setiap orang pasti punya kekurangan dan keterbatasan, dari mulai jarak, waktu, umur, kekurangan fisik, dan lain-lain, tapi dari film linimassa2 ini kita bener-bener dibukakan mata banget, mereka aja bisa berbuat sesuatu yang luar biasa bahkan dengan segala keterbatasan, kenapa kita ga bisa? padahal mungkin kita punya banyak kelebihannya. saya yakin diluar sana masih banyak contoh-contoh hal positif yg lain yang bisa kita ambil dan bisa kita share.

teknologi IT, internet, dunia maya, adalah buah dari kemajuan zaman yang diciptakan untuk kebutuhan manusia, termasuk yang menyertai di dalamnya nilau plus dan minusnya. tinggal pilihan kembali pada kita akan memanfaatkannya seperti apa, kita akan menjadi pengguna yang postif atau negatif? dan tentunya diikuti dengan konsekuensi yang ditimbulkan. pastinya saya pilih untuk be positif, ambil manfaat sebanyak-banyaknya, cari ilmu, cari kawan, cari peluang, cari pengalaman sukses orang, cari motivasi penyemangat, cari informasi ter-update, cari kesempatan, dan cari petualangan, dari tempat kamu duduk kemudian berselancarlah menuju arus yang akan membawamu pada pemantapan kualitas diri.

setelah kamu mendapatkannya apa yang kamu cari, keep it for your self? no.. share it for everyone.. hukum alam udah bicara bahwa semakin banyak kita berbagi.. semakin banyak juga apa yang akan kita dapatkan bahkan berlipat. ketika kita berbagi ilmu, dijamin ilmu kita akan semakin bertambah, ketika kita menyambung silaturahmi, akan semakin banyak teman dan sodara yang datang, ketika kita membagi pengalaman, akan bertambah pula pengalaman luar biasa yang didapat. coba bayangkan apa yang akan dihasilkan oleh kehebatan teknologi jika diimbangi dengan energi positif dan kekuatan ikhlas berbagi. pasti menghasilkan sesuatu yang dahsyat bukan, mampu mengubah dunia bukan? lets prove it..

pesan-pesan tersirat seperti itu yang saya dapet dari nonton linimassa2, dan saya pengen bisa nyebarin pesan-pesan itu ke siapa aja, terutama para pengguna internet dan muda-mudi yang sedang bergejolak semangatnya. saya yakin otak mereka banyak menyimpan ide-ide kreatif dan dengan dibekali pesan-pesan seperti yang ada dalam linimassa akan memberi nilai plus dalam diri mereka. mari kita copy dan sebarkan virus linimassa ini. share share share and share..

ohya, ngomong-ngomong soal share, saya ga akan lupa berbagi juga pengalaman menarik saya tentang nobar linimassa2 ini. [doh..padahal tulisan udah panjang, masih cerita lagi, gapapa yaa]. soalnya bener-bener unik, dan lucu.

CD #linimassa2 pas dateng

CD #linimassa2 pas dateng

ceritanya, tgl 29 Oktober 2012 kami [atas nama suami -@dobelden-] dapet kiriman pake CD linimassa2 , yang tentunya kita juga berkewajiban bikin event nobar serentak pada tgl 3 Novembernya untuk area Cianjur. Suami memutuskan untuk membuat acaranya di SMK Muhammadiyah Cianjur, tepat pada tgl 3 November hanya jamnya sesuai jam sekolah hehe. pada saat itu sebenernya suami lagi ikut pelatihan sempoa, dan akhirnya ijin  untuk langsung meluncur ke SMK. saya? harusnya ikut serta dong, tapi berhubung baby lagi kurang fit dan cuaca sangat mendung terpaksa saya dirumah karena prioritas kesehatan anak. sedih banget.

kebetulan, hari itu adalah hari pertama saya mengaktifkan sebuah gerakan sosial yang saya bikin yaitu Edukana, edukasi kreatif anak, yang emang ditujukan untuk membuat kegiatan-kegiatan positif bersama anak-anak sekitar karena dilatarbelakangi dari keprihatinan saya yang ngelihat perkembangan moral dan mental anak-anak dilingkungan tempat saya tinggal yang saya bilang agak ‘amburadul’ . nah untuk memulai mengajak anak-anak itu ngumpul, saya berencana ngajak mereka nobar film kartun bareng. sengaja buat nge-grap minat mereka buat mau ngumpul, untuk selanjutnya bisa ‘dibujuk’ buat ngumpul rutin tiap minggu bikin kegiatan-kegiatan positif.

serius juga

serius juga

film kartun yang saya puter adalah Ice Age 3, hehe dan cuman bermodalkan laptop doang, tanpa infocus, tanpa tikar, sederhana dan mereka betah. saking betahnya mereka sampe minta nonton lagi, padahal laptop saya ga nyimpen film yang cocok buat anak-anak [karena semua film2 saya, saya simpen di hardisk eksternal], tiba-tiba saya teringat CD linimassa2, doh kenapa ga kepikiran dari tadi. ga bisa ikut suami nobar, knapa ga saya puterin aja tuh film, entah ntar mereka ngerti pa nggak, tapi moga ada sedikit info yang bisa mereka pahami apalagi mereka juga udah punya ‘nalar’.

ga nyangka, pas M puter, mereka lumayan serius juga memperhatikan walo saya tau ada bagian-bagian yang mereka kurang gitu ngerti. tapi ada adegan yang bikin mereka sorak sorai, yaitu tayangan berhasilnya program pak Kitanep yang membuat air untuk desa kembali mengalir, dan anak-anak pada mandi di saluran air yang jernih banget… jiwa anak-anak mereka muncul, dan heboh pengen bisa ‘cebur-ceburan’ kayak mereka. paling saya cuman kasih sisipan pesen, tuh liat aer disana jernih.. kalo kalian bisa jaga lingkungan air juga bisa terjaga lho kebersihan & kesehatannya. mereka cuman manggut-manggut.

bisa disebut nonton bareng kah? :D

bisa disebut nonton bareng kah? 😀

saya bahagia. dibalik kekecewaan saya ga bisa ikut serta dalam serentak nobar linimassa2, justru saya bisa bikin event ‘nobar’ sendiri dengan anak-anak. apalagi ini nyambung banget dengan visi misi program ‘edukana’ yang saya buat, yaitu ngumpulin mereka buat kegiatan-kegiatan yang bisa mengarahkan menjadi pribadi kreatif positif. dan kata suami sebelum berangkat ke event nobar, bahwa sebenernya idealnya acara nobar serentak ini, tiap kota diselenggarakan pada dua tempat. sayangnya kita sebagai perwakilan Cianjur cuman bisa ngadain dalam 1 event. dan ternyata, akhirnya walo sederhana, saya bisa melengkapinya menjadi dua. Allah Maha Kuasa, hehe. cerita lengkap tentang nobar dengan anak-anak edukana ini bisa dibaca disini. [sebenernya anak-anak yang nonton lumayan banyak, belasan anak, tapi pas foto-foto beberapa ‘kabur’ buat maen bola :D]

oke, buat pamungkasan tulisan saya ini, ga lengkap rasanya kalo saya ga kasih info link-link video linimassa2 yang bisa temen-temen liat [jangan cuman diliat ding, disebarkan juga hehe]

klo mau link yang lengkap tanpa potongan, yg ini nih

saya share juga film linimasa bagian pertama

dan untuk persembahan film dokumenter istimewa tersebut semestinya kita berterima kasih sama orang-orang luar biasa dibalik filmnya yaitu  pak @donnybu yang jadi eksekutif produser,  mas @dandhy_laksono yang menggarap dengan bagus, tim ICTwatch yang udah menginisiasi, dan semua pihak yang udah mensupport terciptanya film ini. dan untuk mengakhiri tulisan saya ini, ijinkan saya ngasih ‘bonus’ buat pembaca yaitu, cuplikan gambar suami yang nobar linimassa area Cianjur hehehe…

DSC07841

Edukana ‘Kemasan’ Baru

Logo Edukana Lama

mungkin beberapa temen ada yang mengikuti update-an kisah hidup M *GR*, ketika masa kuliah dulu, M resign dari kerja dan mencoba berbisnis sendiri dengan membuka ‘EDUKANA’ Edukasi Komputer Anak. untuk lebih lengkapnya bisa baca di postingan lama M. disitu M menjelaskan secara lengkap alasan serta sebab-musabab kenapa M bikin Edukana.

edukasi komputer anak

nah, FYI aja ya.. Edukana dulu M bikin murni tentang komputer [termasuk di dalamnya materi internet]. selain emang buat penghasilan, juga karena M pengen ada nlai manfaatnya, yaitu membimbing anak-anak ke arah yang positif dalam penggunaan komputer-internet. makanya beberapa anak khususnya tetanga dan anak kurang mampu M kasih diskon gede-gedean biar mereka juga ikut manfaatnya. secara kan sekarang [at least di temat M waktu itu -di temanggung[ sebagian besar anak usia SD sudah mengenal komputer dan internet. kalau ga dibimbing sejak dini ntar keburu keseret arus yang ga baik.

nah, ketika masa-masa perintisan edukana udah mulai bisa stand on its feet dan punya beberapa murid, M dihadapkan pada sebuah keputusan sulit yaitu harus meninggalkan edukana karena M diboyong suami ke Cianjur. sempet berniat melanjutkan edukana di cianjur, tapi ternyata beda tempat beda juga masalah. disini ga kayak di Temanggung. kepedulian akan pendidikan terlebih yang udah ‘extra’ masih rendah. jadi walopun M nyebarin brosur edukana kemana-mana tetep susah nyari muridnya. bahkan sodara, selama di Cianjur m tinggal di Sekolahan lho.. dan tawaran itu tetep M sampekan ke murid-murid, dan responnya? nihil 😀

Edukana kembali M ‘tinggalkan’ karena kehadiran buah hati, Azzam abdurrazzaq. waktu, pikiran , dan tenaga semua tersita buat anak. ga ada waktu lagi mikirin edukana, apalagi emang dari dulu M pengen fokus menjadi ibu [dengan tidak bekerja]. tapi justru, karena alesan anak inilah akhirnya yang melatarbelakangi M akhirnya ‘membangkitkan’ lagi edukana dari ‘kubur’.

begini sodara, saya tinggal di sebuah sekolahan tingkat menengah pertama. otomatis saya tidak punya tetangga, karena tetangga berada diluar gerbang sekolahan. sedangkan lingkungan terdekat tempat kami tinggal adalah kampung yang terdiri dari berbagai macam karakter orang. rata-rata menengah kebawah, walo ga sedkit juga yang menengah ke atas.

edukana cianjur

karena saya jarang berinteraksi dengan mereka kecuali kalo ada urusan yang mengharuskan saya ‘keluar’, saya lama memahami bagaimana situasi sekitar. sampai suatu saat saya menyadari bahwa banyak ketikdakcocokan saya disini. salah satunya dikarenakan dengan melihat anak-anak mereka. pas awal-awal M disini M agak-agak shock mendapati karakter anak-anak disini. ngomong kasar [kebun binatang], saling bully, cengeng [dikit-dikit ada yg nangis], ga sopan, misal mereka bikin kesalahan dan ditegur ga pernah digubris, suka berantem, dll. dan jelas ini dipengaruhi dari lingkungan.

ternyata, banyak diantara mereka yang tumbuh dari keluarga yang kurang harmonis, broken home, orang tua tungal, ato orang tua yang terlalu sibuk kerja. kalaupun ada yang orang tua lengkap tapi cara mendidiknya yang kasar. maen pukul [ini M pernah nngeliat sendiri lho]. pantes aja mereka cengeng.. mau mandi sore aja pake acara dipukul-pukul dulu sampe nangis kejer. miris nggak coba?

tadinya, sebagai ibu yang care banget sama tumbuh kembang anak, M mikir buat ga lama-lama tinggal disini. artinya cari tempat tinggal yang nyaman dan lingkungan yang aman buat perkembangan moral anak. apalagi dari kecil M juga hidup dari lingkungan yang enak, dan harmonis. makanya kaget banget dan susah adaptasi dengan lingkungan disini. M bayangin udah serem aja kalau azzam ntar bergaulnya dengan anak-anak yang seperti itu. tapi terlalu membatasi pergaulan anak yang lagi seneng-senengnya maen juga ga baek juga.

suatu hari  kayak mendapat ‘hidayah’. dengan berpikir sebaliknya. kalau M takut dengan kenyataan ntar anak bergaul dengan anak-anak yang kek gitu, itu namanya M menghindari masalah. oke, mungkin anak kita aman dan tumbuh dengan moral yang baik. apa itu artinya kita menang? apa itu menyelesaikan masalah? trus.. apa kabarnya anak-anak dengan karakter ‘luar biasa’ tadi? bakal jadi apa mereka 3 ato 5 thn ke depan? hiks.. tambah serem.. akalau kita ‘pergi’ untuk kepentingan sendiri, itu cuman bermanfaat buat diri kita doang. kalau takut anak kita bergaul dengan anak-anak yang kurang sopan kayak mereka, kenapa a kita ‘ubah’ aja mereka menjadi lebih baik, dan akhirnya aman jadi temen bergaul buat azzam.

akhirnya muncul ide, untuk menggunakan lagi Edukana, tapi kali ini dengan visi misi yang sedikit berbeda. Edukasi Kreatif Anak. ga spesifik ngurusin komputer dan internet. tapi semuanya… kita didik moral-mental-psikis-akademis anak-anak dengan membuat kegiatan-kegiatan positif yang -semoga aja- membawa pengaruh buat character building mereka.

edukana baru

M pelan-pelan ngajak anak buat ngumpul dan bikin kegiatan positif. dan udah kita sepakati buat bikin acara ngumpul setiap hari sabtu dan minggu siang [karena hari lain merea ada jadwal sekolah agama sore]. untuk cerita-cerita lengkapnya bisa diliat di website resmi edukana. semoga dengan kegiatan seperti itu [dengan membawa bendera edukana]M bisa membangun lagi edukana dengan konsep baru. non-profit, dan murni untuk anak-anak. yang jelas M udah memulai ini, dan harus melanjutkan.. serius, komit, semangat, dan terus bekerja keras. ga boleh ngeluh juga.. M tau, ini ga bakalan mudah. tapi semua kembali pada niat.. niat kita baik. dan setiap niat baik lalu kita melaksanakan, pasti akan menuai kebaikan juga.. masalah dan rintangan apapun yang akan dihadapin ntar.. insyaallah ga bakal sia-sia kalau kita selalu berpikir akan manfaat dan kebaikannya. setuju ga?

Jalan-Jalan ke Situs Megalith Gunung Padang Cianjur

Megalith

selama tinggal di Cianjur M blom pernah sekalipun maen ke Gunung Padang.. emang di Cianjur kepopuleran tujuan wisata situs megalith gunung Padang kalah dibanding kebun raya Cibodas atau Taman Bunga. suami yang asli Cianjur pun baru sekali maen kesana itupun beberapa bulan lalu pas kang bimosaurus dan kang gotrek maen kesini.

belakangan di media mulai mengangkat tentang keunikan gunung yang masih memiliki miteri ini… dampaknya jelas jadi lumayan nambah populer.. dan orang2pun juga mulai berdatangan.. warga lokal Cianjur yang tadinya ga tertarik juga akhirnya minat buat berkunjung.. M sendiri kemaren kesana juga murni maen.. sama sekali ga ada persiapan khusus.. dateng cuman bertiga dengan suami dan azzam, pake motor. jarak dari rumah ke lokasi kurang lebih 30an km. ga terlalu jauh menurut kita, makanya yg cuman niat iseng ini mantep aja langsung kesana bawa balita dan dalam keadaan puasa lagi kitanya.

jalan yang ditempuh alhamdulillah lancar, hanya saja sekitar jalan masuk yang dari Warungkondang jalan agak rusak karena banyak angkutan truk yang lewat. buat M ini mengganggu, soalnya ini akses masuk utama, dan termasuk panjang juga jarak jalan yang rusak.. perlu perhatian pemerintah kalo emang care terhadap perkembangan wisata lokal. tapi alhamdulillah ‘kebetean’ melalui jalan yang rusak tadi langsung terbayar begitu memasuki area perkebunan teh Campaka. indah.. sejuk.. dan ademmm… selama perjalanan sampe ke lokasi pun udaranya silirr.. seger banget.

pas nyampe ke lokasi sekitar jam 1 siang, suasana lumayan sepi.. mungkin karena bukan hari libur.. mayanlah.. kita sebenernya lebih menikmati wisata yang ga terlalu rame.. tiket masuknya murah. cuman dua ribu rupiah. itupun udah naek. sebelumnya pas suami kesini tiket masuk cuman 1000. hehe parkir GRATIS [dan insyaallah aman].

‘teras’nya

berhubung M udah berstatus ‘ibu2’, bawa anak, dan lagi puasa, sebenernya males banget harus jalan kaki, menanjak pula. tapi karena penasaran dan emang udah niat.. ya semangat semangat. akses masuk kesana ada dua jalan. dua anak arah anak tangga yang kaya’nya panjang banget,,, sebelah kiri anak tangga yang lumayan nanjak, tapi lebih cepet nyampe.. sebelah kanan alternatif yang ga gitu nanjak [sedikit muter] cuman jadi lebih lama nyampe, kayaknya ini jalan baru. dan kita demi kenyamanan milih sebelah kanan.

dua jalan pilihan.. mana yang kau pilih?

kita pilih yang kanan

selama menaiki anak tangga tadi.. M ngerasa deja vu, serasa mengulang ketika M bersama rombongan Pendekar Tidar menaiki gunung Tidar. mirip banget.. anak tangganya, udaranya, ‘gumuk’nya.. hmm jadi kangen sama sedulur2 bala tidar nih.. semoga ada kesempatan mengajak mereka maen ke gunung Padang ini.

setelah 10menitan kita naik.. alhamdulillah nyape ke atas.. dan waooww… kereeenn… bagus.. bersih.. unik, batu megalith dimana-mana.. tertata rapi, dan luar biasa sedap dipandang mata.. mengingat ini adalah karya orang jaman ribuan thn lalu.. betapa artistiknya mereka.. cerdas, dan indah. kebetulan lagi sepi.. cuman ada beberapa segelintir pengunjung..jadi kita ngerasain suasana yang tentram..

akhirnya..

bapak azzam langsung nyari tempat buat lesehan beristirahat tentunya yang aman buat maen azzam. azzampun ternyata menyukai tempat ini.. langsung antusias maen kesana kemari.. agak ngeri juga sih,soalnya banyak batu besar.. jadi harus extra dipantau kalau bawa balita kayak gini.. bisa dikit2 kejedot ato ‘kejlungup’ di batu besar hehe..

leyeh-leyeh

ada yang sumringah..

*ikutan*

situs megalith ini terdiri dari lima undakan.. di undakan pertama ada semacam tempat buat perayaan gitu.. dan terdapat beberapa batu gamelan.. [konon semua batu yang ada disini tersusun sedemikian rupa untuk membentuk musik pada jaman dahulu kala, yang sampe sekarang masih dalam penilitian para ahli]. dan pada undakan ketiga, ada tempat dimana terletak sebongkah batu ditengah, dan menurut kepercayaan, sapa yang bisa mengangkat batu itu apa yang dicita-citakan akan tercapai. tapi pas kemaren kita kesana batu itu udah ga ada.. kemanakah? M ga tau.. ga nanya hehe..

undakan pertama

semacam tempat buat perayaan khusus

karena waktunya mepet.. dan kita lagi dalam keadaan puasa [hebat kan puasa2 siang2 bisa muncak ke gunung Padang], kita putuskan untuk ga berlama-lama santai di atas.. takut keburu hujan, dan karena kita masih ada agenda lagi setelah kesini [mertua nitip belanja bumbu hehe]. biar ga kesorean pulang dan masih ada waktu istirahat di rumah sebelum adzan maghrib tiba.

ohya, pas jalan pulang sempet mampir nengok terowongan rel kereta api di Lampegan yang sangat bersejarah di Kota Cianjur, kebetulan jaraknya juga deket dan terlewati.. hmm ahirnya bisa ngeliat, selama ini cuman dapet cerita doang dari suami.

terowongan Lampegan

fyuh.. alhamdulillah.. perjalanan PP lumayan lancar.. dan sampe rumah juga pas banget.. ga gitu kesorean.. walo badan dan kaki pegel-pegel.. tapi bener-bener puas udah menikmati salah satu warisan budaya kuno yang ada di sini.. semoga dari kita ke depan dapat melestarikan dan menjaga warisan tersebut.

Our Time Is Running Out

tengah malem di depan laptop dengan segudang niat ingin nulis, cari referensi dari program yg mau M bikin, pengen upload2 foto, ahh banyak banget niatnya.. tapi niat cuman [lagi-lagi] sekedar niat belaka… karena M ‘tersesat’ di mesin waktu nih,, M bukannya meluruskan niat, tapi melalang buana blogwalking ke portal Pendekar Tidar yang membuat M bernostalgia akan masa-masa lalu yang menyenangkan M as blogger, as friend, as sister, & as girl who looking for more colorful experience for her simply life. *apalagi ditambah sambil dengerin lagu westlife, yg jaman ABG dulu M tergila-gila banget sama ni boyband, tambah menye-menyelah M nostalgianya*

ternyata ya.. hidup ketika berat, terasa sangat pahit ketika dirasa dan dinanti kapan akan segera berlalu.. tapi ketika menengok kebelakang dan menatap apa yang ada dihadapan, waktu terasa melaju sangat cepat… mak wush wush wushhh… and here i am.. a simply girl became a young wife.. young mom.. *gilee ya ndrooo, kayak sim salabim aja..

jadi geli.. pas teringat mudik pertama kemaren ketika lebaran, banyak yg ngeledek.. ‘anak kecil udah bawa anak kecil’. M ga marah, ga mungkin tersinggung karena itu murni becanda.. dan emang itu kenyataanya *mmfffhh* umur boleh tua.. tapi badan dan muka imut imut lhoh *ehem*, walo kelakuan masih amit amit..

me & my son

waktu yang ternyata berasa kayak di zoom out zoom in, dikomplitin dengan jarak yang diulur menjauh.. teeeettt.. dari kota dingin di tengah-tengah pulau jawa terseret jauh ke tanah sunda yang panas.. jarak dan waktu semakin memisahkan M dengan masa lalu dan ‘tokoh-tokoh’ yg berkaitan.. yaitu teman dan sedulur2 M.. para sahabat tercinta, juga saudara bala tidar tersayang,.

tapi tali persaudaraan itu sangat panjang tanpa batas… panjang hingga ketika kau mengulurnya sejauh apapun, tali itu tak akan pernah putus, dan tali seperti ini pasti yang menginspirasi pencipta lem alteco, karena sifatnya yang kuat dan rekat, awet tahan lama.. ato mungkin menginspirasi picaso melukis hal-hal yang indah,, dan bisa jadi menginspirasi para chef untuk menciptakan masakan2 yang enak..

ya.. persaudaraan M dengan bala-bala ini sungguh kuat, indah dan enak..

kemudian satu persatu wajah-wajah para pendekar itu langsung slideshow dalam otak M.. pakde nanang ndoroseten, nahdi, eko, kang ciwir, mas yudha, yunita, eva, yudo, arif, aviv, ikhsan, muchlisin, kukuh, mbak maey, si kecil ponang, mas hanafi, pak gun, whuaaa.. buanyak banget.. ga kesebut satu-satu..

keping-keping peristiwa unik lucu dan tak terlupakan juga muncul bergantian dalam memori M, bareng-bareng srawung blogger ke wonosobo, solo bahkan ke jakarta. nongkrong rame2 di alun-alun, ‘skandal’ kukuh dengan kafur :mrgreen: , aviv yg suka dianaktirikan, nahdi yg diem2 punya banyak fans di sebrang pulau, ditraktir bu bidan & keluarga, dll.. asli M ketawa-ketawa sendiri mengenangnya..

just like sunrise in every morning… indah dan hangat.. paseduluran yang mengagumkan..

so..

where are u so far, M? nongol kagak, posting kagak, persis kayak ingus, kadang muncul pelan, tau2 udah ngilang..

hehe.. maaf teman-teman.. jikalau boleh mengkambinghitamkan anak M, tentunya itu sadis banget.. tapi begitulah.. M yang dulunya bisa kesana-kemari sesuka hati.. onlen tanpa batas… sekarang udah punya prioritas yaitu azzam anak tersayang 🙂

M bener-bener nyesel banget karena melewatkan kesempatan mengenalkan ‘blogger cilik’ M ini kepada sedulur sekalian pas mudik kemaren.. ndilalah acara kopdar juga tabrakan dimana hari itu M harus balik lagi ke Cianjur.. kembali terpisahkan jarak dan waktu.. sedih sesedih-sedihnya..

gethukan

tapi percaya ya… keindahan dan kehangatan itu sedikitpun ga pernah pudar dalam kehidupan realistis M yang ‘sangat berbeda’ dari rutinitas yang dulu.. masih ada ‘label’ pendekar tidar dalam kening maya M..

berkibarlah selalu bendera pendekar tidar.. di manapun berada… disini.. M tumbuh dan melewatkan waktu, untuk menulis dan membagi lagi kisah hidup.. sampai nanti kita dipertemukan kembali dalam tatapan muka..dan menarik lagi tali yang masih panjang dan kuat ini..

diam & berlalu

berhembus angin segar dalam ruangan..

terendus aroma cinta yg membara

aku berada dalam gerak khayalan

mencumbui harumnya putik angkasa

 

seseorang tengah hanyut dalam ketekunan

membunuh detik demi detik masa tersisa

sesekali dia terengah

sesekali dia menengadah

apakah yang selalu dia cari..

selalu saja berbeda dengan yang dia temukan

 

aku bercermin dalam genangan yang mengeruh

kusibak-sibak demi setitik kejernihan

tetap saja tiada keping-keping heningnya

 

pada batu datar ini kubersila

membiarkan waktu terdiam.. dan berlalu